chocostar 3

“If you’re not the one then why does my soul feel glad today…if you’re not the one than why does my hands fit yours this way, if you’re not mine but i have to strengh to stand at all~

I don’t wanna run away but i can’t take it i don’t understand, if i’m not made for you then why does my heart tell me that i am…is there anyway that i can stay at your arms~”

Suara ku bercampur dengan tangisan, petikan gitar ku semakin salah, dan aku hanya bisa menutup mata ku dan menangis, satu minggu setelah hari itu setelah ia tahu perasaan ku, tembok itu pun selesai ia buat, sangat tinggi aku pun tak sanggup meraihnya. Dua minggu lagi kenaikan kelas dan kali ini liburan ini, aku hanya bisa menangis, ia bahkan tak bisa aku hubungi, di sekolah aku merasa ia jadi orang asing lagi bagi ku, dan saat itu aku merasa perasaan ku semakin tersakiti.

“Tar..kamu bener” sahut ku tiba-tiba,

“Di? Kalian berantem?” tanya Fia,

“Iya aneh kalian awkward gitu kalau ketemu kenapa sih?” tanya Tari,

“Dia udah tau perasaan aku Tar, Fi” jawab ku menundukan kepala dan mengaduk mie ayam ku,

“HA!? Kamu udah jujur Di?!” tanya mereka berdua,

“Iya…udah dan mungkin ini alesan dia ngejauh Tar, Fi”

“Tia tau ini Di?” tanya Tari,

“Tia tau udah dari beberapa bulan yang lalu, dia yang minta aku temenin Dafie, dia yang minta aku buat lupain Dafie, dan dia yang minta aku buat jadian sama Dafie”

“Di…aku ga yakin kalian bisa kaya dulu lagi..aku yakin dia makin stress karena harus mikirin perasaan kamu juga mikirin Tia”

“Aku tau itu Tar..Fi aku terima ko dia kaya gini, tapi aku nyesel aku Cuma pengen sahabatan lagi sama dia, apa itu berlebihan?”

“Butuh waktu Di…”

             Iya aku tahu butuh waktu, tapi sayang waktu ga bisa di tebak kapan, bisa berhenti sesuka hati dan bisa jalan sesuka hati. Aku tahu aku salah, aku Cuma minta satu, jadi sahabat baik kamu lagi hanya itu.

~

               Hari ke hari aku semakin yakin kalau dia layaknya orang yang asing buat aku, bahkan buat senyum saat ga sengaja ketemu pun susah, Tari cerita kalau Dafie ngejauh karena dia kesel aku selalu cerita galau sama dia, selalu nangisin Adit, curhatnya galau terus nangis terus dia Cuma bosen aja, serius Fie semudah ini kah? Secepat ini kah? Dan sebesar ini kah salah aku? Bahkan aku ga pernah marah saat aku abisin pulsa aku buat dengerin cerita kamu, abisin waktu aku sama kamu Cuma buat bikin kamu ga galau, aku ga pernah ngeluh, aku ga pernah marah walau aku kesel laki-laki kaya kamu bisa nangis sedramatis ini, kenapa kamu marah denger cerita aku? Kenapa? Aku aja ga pernah cape atau benci dan berhenti jadi pendengar baik kamu? Kenapa? Aku menutup mataku, menutupi kepalaku dengan selimbut dan duduk terpaku di atas kasur, yang aku fikirkan hanya satu, “Apa ada cara untuk buat kamu jadi sahabat aku dan maafin aku?” tanya ku dalam hati.

~

                Satu tahun berlalu, sahabat pun menjadi orang yang tak pernah aku kenal lagi, yang aku tahu kini dia tak sendiri lagi, sakit rasanya melihat sahabat terbaik yang pernah kita punya menjauh dan tak pernah bisa kita sentuh lagi, senyuman sapaan dan ceritanya menjadi harga yang sangat mahal untuk di miliki lagi. Satu tahun dan beberapa bulan lagi putih abu ini harus aku lepas, dan besar kemungkinan aku takan pernah melihat nya lagi setelah semua perpisahan itu terjadi.

“Di..besok udah H-7 UN loh, sedih ya kita pisah” sahut Oliv sahabat baru ku di kelas tiga,

“Iya Oi, gimana ya banyak yang harus di tinggalin nanti sedih banget, tapi aku Cuma pengen minta maaf banget sama satu orang Oi”

“Dafie?” tanya Oliv,

“Ko tau sih sejelas itu ya aku galau gara-gara dia ?”

“Dari jaman kelas tiga awal juga ketauan kali Di, kalian putus kenapa sih?”

“Ha? Siapa yang putus siapa yang jadian Oi?” tanya ku heran

“Di kelas aku waktu kelas dua semua orang tau kalau kalian berdua pacaran ko”

Aku kaget, bahkan sampai Oliv pun tahu kelas aku sama Oliv kan jauh,

“Ga Oi kita Cuma sahabatan tapi akhirnya aku sayang terlanjur jauh sama dia sampe dia tau perasaan aku dan ngejauh Oi”

“Wah? Ga jadian? Beritanya rame tau di kelas aku Di”

“Ga ko Oi, Cuma sahabatan aja”

“Yaudah minta maaf aja Di, dari pada udah lulus ga pernah ketemu lagi”

“Maunya tapi dia ajak ngobrol aja gabisa Oi”

“Coba Di sebelum nyesel”

“Iya Oi mudah-mudahan bisa sahabatan lagi, sakit kehilangan sesuatu yang udah nempel sama kita, kaya ada yang kosong Oi, kaya orang yang tiap hari makan nasi terus tiba-tiba ga bisa nemu nasi lagi seumur hidup rasanya hampa Oi”

“Iya ngerti ko Di, tapi di segitu nya ya kamu sayang sama dia?”

“Iya Oi”

               Cukup dengan pertanyaan “Kenapa sih Di?” , “Sesayang itukah?” dan pertanyaan yang basi lainya, cukup sulit menjelaskan perasaan kehilangan sesuatu yang berharga cukup sakit untu biasain sesuatu yang selalu penuh tiba-tiba kosong dalam sekejap, sakit cukup itu yang aku tahu.

~

              Malam ini hari terakhir Ujian Negara bakal berlangsung besok bagaikan hari kemerdekaan buat semua siswa kelas tiga, hari terakhir, semoga bukan hari terakhir aku kenal dengan Dafie, semoga. Malam ini aku buka twitter ku, aku llihat Ara me reply mention ku,

“Ra…aku galau, ra kayanya si itu balikan ya? Ko tweetnya udh sering berduaan lagi?”

“Iyee udah lama kali di, cek aja twitternya…”

                   “APA?!! Tia? Dafie? Balikan selama ini? Sejauh ini aku usaha buat bikin mereka balikan sampe ngorbanin perasaan aku dan dia ngejauh dan akhirnya balikan?!!!” aku teriak sendiri di dalam kamar, aku mencoba menenangkan diri, aku coba melihat Bio di Twitter Tia dan Dafie, wow kenyataan yang sakit yang sedikit gabisa aku terima, selama ini aku sakit dan gini aja mereka balikan tanpa kabarin aku apapun? Bahkan saat kemarin aku papasan dengan Tia di jalan dia Cuma bisa cerita tentang UN? Malam ini rasanya sulit menahan perasaan ku, tangis ku terlalu sakit untuk ku teteskan, aku duduk di kasur dan melipat kaki ku memeluk lutut ku seakan aku merasa kalau bagian dari tubuh ku perlahan menghilang begitu saja. Aku menangis, menangis karena aku tau sahabat baik ku menjauh, sahabat baik ku menghilang dan saat aku tahu sahabat baik ku orang yang paling aku sayang, dia bahagia dengan orang yang di sayang di suatu tempat yang tak mungkin aku jangkau.

~

                Satu tahun berlalu cepat dan lagi-lagi satu tahun aku selalu merasa kehilangan. Hari ini aku memutuskan keluar rumah hanya sekedar untuk buka bersama dengan teman-teman les ku, aku duduk di food court suatu mall, berdua dengan teman ku Unge menunggu yang lainya datang, hingga akkhirnya dua orang yang paling heboh di antara kami pun datang dengan senyumanya yang selalu membuat ku nyaman,

“Oi…nunggu siapa?” tanya Diar dari kejauhan,

“ELU!” jawab ku dan Unge,

“Hehe, oh maaf maaf” jawab Diar lalu duduk dan menempelkan wajahnya ke atas meja, seakan dia sedang merasa sedih atau ada sesuatu yang ia sembunyikan,

“Kamu kenapa sih Di? Tumben diem?” tanya ku,

“Iya kenapaa? Gabiasanya kamu diem pasti ada apa-apa Onnie tau!” sahut Onnie Chae (Onnie= berarti Kakak perempuan dalam bahasa Korea)

“Ga ko, eh kita buka di sini aja ya, nih aku bawa ini”

“Apaan Diar? Bawa apaan? Akusih ayo aja buka di mana juga”

“Ini…buatan tante aku”

                 Aku diam, diam dan memutar-mutar kotak bening berisi coklat di hadapan ku, kalau saja isinya hanya coklat biasa yang di cetak mungkin perasaan ku biasa saja, coklat ini coco crunch percis seperti yang aku buat dua tahun yang lalu untuk Dafie, aku meneteskan air mata ku tanpa ku sadari,

“Nuna! Ko nangis sih, laper yaaa liat coklat?” hibur Unge, (Nuna=panggilan kepada wanita yang lebih tua biasanya di gunakan oleh laki-laki)

“Ga ko, Cuma sedih aja liat nya banyak cerita yang ke inget liat coklat kaya gini, udah dua tahun ga pernah buat coklat lagi gara-gara coklat ginian”

“Ko kayanya sedih Nun, cerita dong” sahut Unge,

“Seumur hidup aku aku janji Nge buat ga pernah ngasih coklat atau buatin coklat lagi sama orang yang aku sayang, kecuali orang itu suami aku Nge”

“Nun…jangan nangis…” Unge menepuk pundak ku,

“Aku pernah sengaja buatin ini buat orang yang jadi sahabat aku, dan aku sayang sama dia nge, aku udah sahabatan lama sama dia, bahkan ngabisin waktu aku sering sama dia dan dia ngejauh gitu aja nge, sakit…lebih sakit karena aku orang pertama yang aku kasih ginian Nge, aku ga pernah buatin sesuatu buat orang yang ga aku sayang nge, dan ga akan pernah, tapi aku sayang sama dia Nge… aku sayang sama dia dua tahun aku ga kenal lagi sama dia, semenjak dia tau aku sayang sama dia, dan di hari kelulusan dia Cuma bisa bilang kalau dia udah balikan sama mantanya yang sebenernya sahabat baik aku juga, dia udah balikan nyaris satu tahun nge….” aku diam dan menghapus air mata ku,

“Nun… jangan nangis…”

“Aku Cuma pengen minta maaf sama dia Nge.. bilang kalau aku Cuma mau dia jadi sahabat aku lagi dan ga lebih, bilang kalau aku udah buang perasaan aku, aku gamau kaya orang ga kenal gini nge…”

“Nun…jangan gini ih…emang sakit kehilangan sahabat sendiri Nun, tapi percaya deh Nun ada yang di persiapin sama tuhan yang lebih baik Nun…”

“Iya Nge semoga aja…semoga tuhan kasih yang lebih baik, semoga suatu saat dia sadar kalau aku sayang  dan butuh dia jadi sahabat aku lagi Nge semoga..”

               Tuhan tahu kalau manusia gabisa sendiri, dan ga mungkin hidup sendiri, semua manusia butuh orang yang dampingin dia, mau itu pasangan hidup, pacar, sahabat atau temen bahkan tuhan selalu menciptakan musuh biar kita belajar mengontrol emosi dan belajar untuk lebih baik.

~

                 Ada yang bilang perempuan dan laki-laki itu ga bisa hanya bersahabat, akan selalu dan pasti ada perasaan diantaranya, jangan di sangkal, jangan di benci, karena Tuhan menciptakan dua jenis untuk selalu melengkapi dan selalu menjadi satu. Sahabat salah satu yang harus di jaga yang harus di simpan, ada seseorang guru yang berkata pada ku, “Sahabat itu layaknya musik classic yang akan selalu di kenang sepanjang masa dan musik nya akan selalu indah di dengar, tapi pacar atau kekasih itu layaknya lagu Pop yang hanya akan berjaya di masanya dan saat waktu berjalan akan selalu bermunculan musik Pop baru yang lebih menarik” dari saat itu, saat dimana aku kehilangan orang yang aku sayang aku tahu, aku membuat kesalahan yang besar, aku kehilangan salah satu Cd classic ku yang berharga dan mahal.

           “If happy ever after did exsist, i’ll still be holding you like this, all those fairytale al full of shit, one more fucking love song i’ll be sick~”

Advertisements

chocostar 2

~

 

“Di.. lagi apa?” tanya nya di telfon,

“Lagi iseng belanja mau bikin coklat” jawab ku

“Coklat? Mau dong buatin!”

“Cih ga gratisan tapinya?” jawab ku sambil tertawa

“Ih sama pacar sendiri pelit!”

“Idih siapa yang pacar elu!”

“Yaudah calon pacar gimana?”

“Gimana kamu aja deh cape!”

“Yaudah, bikinin ya”

“Iya, coklat nya pake cococrunch ga apa kan?” tanya ku lagi

“Ih apaan cococrunch kaya gituan rasanya ga enak! Mending honey star!”

“Ih ! apaan honey star kaya makanan bayi tau! Gamau ah!”

“Ah yaudah deh gimana km, siang ini aku jemput kamu ya kita main aku galau”

“Siang ini? Hmm yaudah ayo deh!”

“Yaudah bye…”

             Telfon pun aku tutup aku berdiri di depan rak yang menjual sereal, entah kenapa aku belum pernah suka dengan honey star sejak aku kecil, tapi tangan ku reflek mengambilnya. Satu bulan, dua bulan aku jalani dengan perasaan yang seperti ini, semakin yakin kalau mungkin ini salah, tapi aku manusia yang bisa jatuh hati bahkan dengan sahabat ku sendiri, semakin lama akupun semakin malas untuk menyangkal perasaan ini, apa yang aku lewati terlalu jelas kalau perasaan ini nyata untuku, ia bahkan menghabiskan dua minggu liburan dengan ku, diam di rumah ku menemani adik ku dan selalu mendengarkan ku, bahkan ia rela mengahbisakan waktunya demi mengajari ku kimia di rumah ku, yang aku tahu dia juga harus ulangan Fisika besoknya. Aku terhanyut terlanjur jauh, amat sangat jauh, kali ini aku sadar akan perasaan ku sendiri, tuhan…aku jatuh hati pada sahabatku yang satu ini…tolong izinkan aku…sekali ini.

           Sampai di rumah aku membereskan belanjaan ku, aku membuatkan coklat untuknya satu cup penuh, dan honey star yang tak pernah ku suka meluncur begitu saja ke dalam mulut ku, kali ini aku jatuh hati dengan honey star. Siang ini aku menunggu di kamar ku, aku menunggu nya datang, aku memainkan gitar ku dan bernyanyi…

“cause i’m the one who love you lately…you and me we’ve got this great things~”

“Aduh yang galau mainin lagunya, telat suka sama siapa sih!” seseorang berdiri di depan pintu kamar ku,

“IH! Ngagetin aja, ko bisa masuk?” tanya ku kesal

“Ibu kamu tuh nyuruh aku masuk aja katanya”

“Hmm sini Fi, nih!” aku memberikan satu box coklat yang aku buat

“Ha? Ini apaan?” tanyanya heran

“Lah tadi kan minta di buatin… yaudah aku buatin”

“Di.. ini honey star tau”

“Emang..”

“Kamu kan gasuka?”

“Aku juga ga suka ngasih yang kamu ga suka”

“Makasih ya di..”

Image

             Dia masih memperhatikan box coklat yang aku berikan, entah seperti ada sesuatu yang ingin ia katakan atau sejenis perasaan yang mungkin dia takan pernah sangka aku bisa seperti ini.

“Di…makasih ya, ini pertama kalinya”

“Iya sama sama pertama kalinya apaan?”

“Pertama kalinya ada yang bikin aku ginian Di, selama ini aku jadia sama Tia, dia selalu janji atau nawarin aku buatin sesuatu tapi ga pernah dia tepatin, entah lupa atau gimana, makanya aku kaget kamu beneran ngasih ginian sama aku Di”

             Aku bingung harus menjawab apa, aku sedikit merasa bahagia kalau benar ini yang pertama baginya tapi aku yakin kalau perasaan dia masih untuk Tia.

“Di, hari ini kerumah Key ya… dia sms aku dia lagi nangis banget dia di putusin Arfie”

Lagi-lagi Key… selalu dia, selalu aja, entah kenapa Key nampak ga pernah suka kalau aku jalan dengan Dafie, dan selama ini dia ga pernah tau kalau aku tau semua masalah Tia dan Dafie, dia hanya berfikir kalau aku berusaha ngerebut Dafie selama ini, hebat.

“Hmm, iya deh ayo aja…”

Hari itu, bukan hanya kesal karena akhirnya rumah Key jadi tempat diam paling ga nyaman, sampai di sana dia ga putus, dia hanya pengen kita kerumah dia. Hari ini aku benar-benar tahu kalau perasaan ku nyata untuk Dafie.

 

~

 

“Di.. emangnya kalian berdua jadian ya?” tanya Tari,

“Ha?! Siapa? Aku ? Dafie? Jadian? Ga ko” jawab ku,

“Di semua anak kelas aku aja tau ko..”

“Seriusan deh Tar ga ada apa-apa ko” jawab ku lagi,

“Tar… aku pengen cerita deh…”

“Apa di?”

“Aku sayang sama Dafie….”

“Di? Kamu sadar kan? Kelas satu kamu ngejek-ngejek bahkan banting pintu pas kita bilang kalian berdua cocok…”

“Aku sadar ko Tar, amat sadar Tar, makanya Key bete liat aku deket Dafie”

“Ah iya Di, kemarin pas kamu ga dateng ke sekre Key ngomongin kamu loh dia bilang kamu ke geeran, dia bilang kamu ngarang cerita”

“Cerita yang mana?” tanya ku sedikit kesal

“Yang kalian berdua nonton terus jalan bareng”

“Tar, coba bayangin dua minggu liburan aku abisin sama dia, dia di rumah aku sampe jam 12 malem, dia nemenin aku malming sampe dua minggu yang lalu pun dia masih ajak aku jalan, siapa cewe yang ga akan ngerasa geer kalau di gituin Tar?” tanya ku kesal,

“Kalian? Sejauh ini? Tapi ga pake pegangan tangan kan?”

“Setau aku itu hal yang wajar walau kayanya orang-orang bener-bener nyangka kita pacaran”

“Di…aku takut…” jawab Tari,

“Takut apa Tar?”

“Takut kalau kamu Cuma pelarian dia…”

Damn hari itu kata-kata Tari cukup buat aku berfikir “Pelarian? Sejahat itu kah? Sahabat aku sendiri?” tanya ku dalam hati.

 

~

 

              Minggu ini ayah ku minta aku pulang ke Jakarta, di sepanjang jalan aku hanya bisa ber chating dengan siapa lagi kalau bukan Dafie, tapi jujur beberapa minggu setelah semua orang heboh dengan hubungan kita yang ga jelas aku makin ngerasa ada tembok yang pelan-pelan dia buat, dan jarak itu semakin jauh.

“Di..cerita dong” sahutnya

“Cerita? Cerita apaan?”

“Itu statuskamu di Fb gitu banget, lagi suka sama siapa sih?”

Aku diam susah untuk ku hanya untuk bales chat,

“Hmm, buat siapa ya? Tar juga tau sih…” jawab ku

“Hmm siapa ih, di aku juga lagi sayang sama orang tapi aku ga yakin” sahutnya tiba-tiba,

“Sayang ? sama siapa?” tanya ku penasaran,

“Sama kamu…”

Aku kaget, jawaban itu mungkin dia bercanda aku menenangkan perasaan ku,

“Ah bercanda aja sih”

“Aku ga bercanda, aku suka sama kamu dari kelas satu, tapi kamu selalu bilang gasuka dan jutek gitu, aku takut aku takut aku gabisa sahabatan lagi sama kamu…” jawabnya,

Perlahan aku meneteskan air mata, andai waktu itu aku ga marah-marah dan bilang kalau  itu gamungkin,

“Ah udah lah Fie jangan bercandaan”

“Aku ga bercanda…kamu suka sama siapa sih? Adit? Balikan lagi kalian?”

“Fie ! sinis  banget sih sama Adit, salah dia apa coba?”

“Ya kamu, nyiksa diri jadian sama dia, ketemuan aja ga pernah, jauh nya ga ada dua masih aja bertahan”

“Kalau gitu coba kamu tanya sama diri kamu sendiri, emangnya cerita kamu ga se pathetic cerita aku ya?”

“Bete ah, bosen kamu nya galau terus”

Aku diam, lagi-lagi dia berhenti dan bilang gitu, “Ayolah sadar aku sayang sama kamu Fie.. tapi aku gatau ceritanyanya gimana?” sahut ku dalam hati,

“Yaudah..”

“Di…cerita ih suka sama siapa? Jujur aja kali..”

“Jujur?” tanya ku dalam hati, apa sebenernya dia udah tau kalau aku sayang sama dia? Aku bingung air mata ku semakin deras, semakin sakit,

“Aku suka sama siapa?…”

“Iya cepetan ih…”

“Hmmm, aku suka sama kamu Fie…” Jawab ku dengan berat hati menjawabnya, lama ia tak membalas, aku tahu ini pasti terjadi, aku tahu resiko nya,

“Di..kenapa kamu suka sama aku?” tanyanya, pertanyaan ini membuat ku bingung setengah mati

“Entah lah Fie, Cuma sayang aja, udah ah gausah di bahas..”

“Hmm yaudah aku mau tidur duluan ya, bye ati-ati di jalanya Di”

“Iya…bye”

              Aku duduk diam dan kebingungan, perasaan ku bercampur aduk, bahkan kini munngkin aku tahu kalau aku akan kehilangan sahabat terbaik ku.

 

~

chocostar 1

             Hi…annyeong, cerpen ini di buat sesuai dengan cerita yang nyata hanya sedikit di ubah kata-katanya(percakapan), cerpen ini tanpa maksud apapun, nama-nama di cerpen ini ada beberapa yang nyata. Saran saya baca cerpen ini lebih enak sambil dengerin lagu-lagu ini:

1. Adelaide sky-adithya sofyan

2.If you’re not the one (acc ver)-Daniel Beddingfield

3.Love you lately-Danie Powter

4.Payphone-Maroon5

5.Pergi-Andez ft.Endah n rhesa

 

  “i need to know what’s on your mind this cofee cups are getting cold, many people passing by they don’t know i’ll be leaving soo…things will be same without you  ”

suara nyanyian seseorang terdengar jelas dari tempat ini, entah siapa yang menyanyikanya aku bahkan tak mengenalnya tapi suaranya dan petikan gitarnya selalu membuat ku hanyut dalam lagu-lagu yang ia bawakan. Aku duduk di samping jendela yang langsung mengarah keluar, selalu nyaman duduk di tempat ini walau pun terkadang cuaca di luar kurang bersahabat dengan perasaan ku. Hari ini aku membuat janji dengan sahabat ku, sahabat yang hampir  dua tahun tahun ini selalu bersama dengan ku, selalu menjadi tempat yang nyaman untuk ku, hingga mungkin aku terlanjur menyimpan banyak perasaan untuknya. Aku memejamkan mata ku masih menikmati seseorang yang bernyanyi di cafe ini,

“Hei! Sorry lama tadi macet nya ga ada dua deh dijamin males kalau harus keluar lagi sekarang” sahut seseorang yang tiba-tiba memeluk ku dari belakang, ya beginilah walau harus ku akuin kami hanya bersahabat.

“Iya ga apa santai aja, masih nikmatin orang yang nyanyi di sana ini ko belum bosen” jawab ku cepat,

“Ah iya gimana gimana ada apa cerita dong!” sahutnya sambi meneguk minuman ku dengan sembarang,

“Ih cerita apaan? Setiap ketemu, setiap Y!m di suruh cerita kayanya lama-lama aku nngarang buku buat kamu” jawab ku lagi

“Yeee, cerita apa gitu bosen nih, liburan masih lama, ah iya gimana kamu sama Adit?” tanyanya lagi,

“Ergh nyebut nama itu lagi siap-siap aja aku lempar pake sepatu! Udah ah gausah di bahas urusan dia deh mau putus mau apa peduli”

“Peduli? Tapi di tangisin!”

“Lah kamu! Putus kemaren masih aja kekeuh minta comblangin balik sampe galau nangis malem-malem” jawab ku kesal

“Ah iya kemaren dia bilang apa di? Udah nanya sama dia kenapa alesan dia mutusin aku?”

“Ude! Jawabanya sama dia bilang udah ga cocok lagi itu aja”

“Cuma itu?”

“Iye! Masih mau gue tanya lagi?” tanya ku makin kesal

“Udah deh biarin aja, eh nonton yu!” ajaknya tiba-tiba

“Tuh kan gimana ga di putus pacaran sama siapa jalan malming sama gue terus yang pacar yang mana sih?”

“Kalau jalan gini lebih nyaman sama kamu, ah iya waktu awal kelas satu aku suka sama kamu loh, tapi kamunya jutek jadi aku takut” sahut nya tiba-tiba

“Apa!?” jawab ku sedikit terkejut,

“Makanya jangan jutek sama cowo deh” jawabnya

“Hmm gimana kamu deh, yaudah yu nonton”

Siang itu aku habiskan bersamanya walau hanya mengobrol rasanya aku senang. Empat  tahun aku bersahabat denganya,  sejujurnya ada satu perasaan yang aku simpan walau aku belum yakin kalau perasaan ini wajar , atau bahkan memang benar kalau ini salah,

“Di, mau popcorn ga?” tanya nya

“Hmm boleh deh beli yang caramel ya aku suka yang itu” jawab ku

“Iya sip, eh di kita nonton yang jam 8 loh ga apa kan pulang malem?” tanyanya

“Sejak kapan aku pulang di bawah jam 9 sama kamu? Ibu aku sih kayanya udah santei aja aku sama kamu sih”

“Seriusan Di? Ibu kamu segitu percayanya?” tanya dia

“Iya, ibu aku udah tau kamu ini”

“Hoo…yaudah woles kalau gitu”

Malam itu ada sesuatu yang sedikit mengganggu perasaan ku lagi, makin lama makin terasa kalau perasaan ini salah, skinship bahkan itu bukan hal yang aneh lagi, siapa yang bisa bilang ini wajar? kalau setiap jalan pegangan tangan, aku hanya merasa sedikit takut kalau semua ini berlanjut. Selesai menonton ia menghantar kan ku pulang,

“Di…makasih ya! Sedikit bisa ga galau malem ini” sahutnya tiba-tiba sambil menggengam tangan ku, aku yang masih terdiam di sebelahnya berdiri kebinggungan, perasan ini ada lagi, detak jatungku lebih kencang dan entah kenapa aku ingin menangis,

“Hmm iya, yaudah ati-ati ya!”

“Di.. ada yang mau aku omongin….”

“Apa?” sahut ku semakin bingung

“Hmm…aku….ga jadi deh nanti aja aku pulang ya, masuk gih udah malem”

“Hmm sip deh ati-ati ya!”

“Iya, bye”

Ia pun berlalu dengan senyuman, hanya deru motornya saja yang bisa aku dengar, aku melangkahkan kaki ku dengan berat hati masuk kedalam rumah.

~

“Ti, aslinya deh aku cape loh denger dia nangis terus sama aku, kenapa sih kalian putus, terus kenapa kamu jadian secepet ini lagi sama orang lain baru dua bulan loh kalian putus” sahut ku,

“Di…coba kamu di posisi aku deh pasti ngerti, tapi sejujurnya di sama Tio pun aku ga nyaman sekarang, heran… dulu aku dapet yang over cuek sama aku, sekarang over protective banget sama aku Di, semuanya salah ya?” tanya Tia

“Ga ada yang salah si Ti tapi…lebih salah karena secepet ini kamu nerima orang lain lagi dan parahnya kamu jalan sama dia berdua di depan Dafie, Ti ayolah dia juga sakit banget Ti” jawab ku

“Aku tau, tapi aku ga minta Tio ke sini dia over protective Di, dia tau dari temen aku kalau aku kesini jadi dia nyusul padahal aku udah tau dari Key kalau dia mau kesini”

“Hmm aku yakin ini bakal jadi hari galau deh Ti, aku yakin malem ini aku di banjirin curhatan dia lagi”

“Maafin aku ya Di, aku nyuruh kamu bikin dia seneng lagi, abis aku gatau aku kasian di tapi aku gamau dia gitu terus dia harus berubah di harus sadar kalau gaselamanya dia bisa gini terus Di”

“Aku ga keberatan Ti, aku juga sahabat kamu, tapi aku kesel sama Key Ti” jawab ku pelan,

“Kenapa? Ah iya Di, maaf aku mau tanya, kamu punya perasaan buat Dafie kan Di?”

“Ha?! Maksudnya?”

“Aku Cuma ngerasa kalau kalian itu lebih saling tau, aku yakin kamu sayang sama dia Di” sahut Tia,

“Ti, jangan tanya gini dong aku jadi bingung, kalau di bilang sayang iya pasti tapi sekedar temen sahabat doang ga lebih”

“Aku lebih rela dia bareng kamu Di, makanya aku minta kamu temenin dia dulu, kalau kalian akhirnya saling sayang jadian pun aku seneng Di”

“Tapi Ti, maafin aku ya aku takut lama-lama perasaan itu juga ada Ti”

“Gapa Di, aku seneng ko, jagain ya Di”

Percakapan yang singkat, Tia mantan sahabat aku sendiri dan Tia sahabat baik aku juga, jadi orang yang di posisi paling sulit, aku tau ini semakin salah, makin salah dengan perasaan yang aku rasain buat Dafie salah karena dia orang yang sempat jadi orang yang special buat sahabat aku sendiri. Hari itu ada acara festival jepang di sekolahan singkat cerita kalau Dafie dateng dan tiba-tiba Tia dateng dengan orang yang baru lagi, jadi korban perasaan diantara orang yang tetep pengen putus dan pengen balikan, dan aku harus dengan rapih sembunyiin perasaan aku buat Dafie, aku bukan sahabat yang makan sahabat sendiri ini cukup buat aku, cukup untuk hanya jadi sahabat.

~

Lyric:Hello To My Self

Hello yeo-gin icheonshibinyeon iworaju chu-un gyeou-riya
Where are you eolmana kakka-i wah i-nni
keutorok wonhadeon kkume

yeo-gi nan ajing neomeojigo tto ul-ko
dachigo jichyeoseo i-reoseol himjocha eop-seo
keuchiman neon nal bogo utket-ji

Hello to myself hello to myself ul-ji malla-go nal wiirohaeju-llae
Hello to myself hello to myself hal su it-da-go neo marhaeju-llae
Hello hello ul-jima Hello hello i-reona

How are you eotteon-i kkumeurirundaneun geon cheongmal kkojibeodo apeuji
[From: http://www.elyrics.net/read/w/wonder-girls-lyrics/hello-to-myself-(yeeun)-lyrics.html%5D
anh-ni
eocheomyeon ijen ne-gen pyeongbeomhan il-sangira ttaeron jikyeomni
hokshi neodo wehrob-go jichimyeon yeo-gi kkumkkudeon nal giyeo-khaeju-llae

Hello to myself hello to myself yeo-gi nal saenggakhamyeo useo ju-llae
Hello to myself hello to myself gaseum beokcha-ge haengbo-khae ju-llae
Hello hello useobwah Hello hello keureohke

Hello to myself hello to myself
yeo-gi nal saenggakhamyeo useo ju-llae
Hello to myself hello to myself
kkumkkudeon nari-jji maraju-llae

translation:

Hello, this is February 2012, a very cold winter
Where are you – how close are you
To the dream that I wanted so bad? Here, I’m still falling and crying again
I’m hurt and tired and have no strength to get up
But you would probably see me and smile

Hello to myself hello to myself
Will you comfort me, saying don’t cry?
Hello to myself hello to myself
Will you tell me that I can do it?
Hello hello – don’t cry – Hello hello – get up

How are you – how is it to fulfill your dream?
Doesn’t it hurt when you pinch yourself?
Or is it sometimes boring because it’s become a normal routine for you?
If you ever get lonely and tired, will you remember me, who used to dream here?

Hello to myself hello to myself
Will you think of me here and smile?
Hello to myself hello to myself
Will you be happy to the point where your heart overflows?
Hello hello, smile – Hello hello, just like that

Hello to myself hello to myself
Will you think of me here and smile?
Hello to myself hello to myself
Will you not forget me, who used to dream?

okay i’m on my way to refresh my mind now…

this song really makes me cry now

 

#ceritahariini : mengaggumi untuk diri sendiri/ coba mengerti orang lain/ jenuh

Hi… gatau judul yang paling baik buat tulisan ini,

dimulai dari pagi yang berubah jadi siang (baru sadarin diri jam 10) dan mandi, makan, nonton dvd, download, dan mulai rungsing sama diri sendiri. SNMPTN di depan mata bahkan tinggal menghitung hari bukan bulan/minggu lagi, good job di karena aku masih duduk manis di depan laptop dan sosoan nasehatin diri sendiri, tapi aku bukan orang muna yang bilang siap hiatus dari dunia maya padahal sih tiap menit ngecek twitter, hp aja gabisa lepas.

sekarang sih udah masuk malem, nyaris mau jam 10 malem lagi dan curiga hari ini juga ga akan tidur lagi.

sebenernya beberapa hari ini aku bisa di bilang jadi anak labih plus udik, labil nya karena sekarang aku jadi sedikit bingung “Kenapa ada fandom sih? kenapa orang bisa meyakinkan orang lain kalau dia cuma suka satu hal? dalam hal musik ya”, dan udiknya karena aku baru tau “One Direction” itu sejenis westlife nya anak sekarang.

bahas tetang labil, entah ini pengakuan atau ini sebenernya cuma ajang mau bilang kalau aku mulai jenuh sama twitter, atau jenuh sama satu hal. belum lama ini ada sodara aku dari tempat nun jauh sebelah tasikmalaya yang dateng ke rumah, dia itu sejenis aku, k-popers dan dia ELF setengah Shawol, jujur aja dia nginep di rumah aku 2 hari berasa ketemu orang asing, dia ngomongin siapa aku nanggep siapa, dia bilang

“Ih masa teteh gatau super junior, anak TK juga tau teh” (pake logat sunda totok),

“Yee, teteh mah tau suju tapi da ga begitu suka, cuma suka lagu-lagunya aja”

percaya ya pas jawab ini masih nahan diri buat ga bete

“Ih teteh mah teu gaul pisan sih suju teh aaah teh gila lah gila keren” jawab si sodara, muka nya mulai nampak kalau dia itu emang fans fanatik,

“Iya, keren lah kalau engga mah ga akan jadi kaya gitu, cuma maksudnya emang teteh ga tau ttg suju, dan teteh ga begitu suka konsepnya”

nge jawab yang ini mulai naik darah, lah musik mana bisa di paksain

“Teh, *sebut saja dia bunga* mau beli cd sushow 3 di toko cd kata temen *bunga* ada di bandung mah , da geleuh di ….. mah ga apdet pisan, cenah we kota gaul bari teu nyaho suju”

sebentar biar di ralat kota dia ga gaul, gaul sih tapi da dia tinggal di antara gunung dan sawah dan butuh 4 jam ke rumahnya dari bandung

“Ya sok atuh nanti teteh temenin”

“Teh, punya apa aja di laptop pengen liat”

“2PM, Infinite, Block B, Exo, mau?”

“Ih coba *bunga* punya laptop siganamah udah penuh ginian juga, weh teteh suka Exo gening?”

“Iya”

“Mau ih teh, bisa di masukin ke cd ga mau *bunga* bawa buat di tonton di rumah”

“Bisa tapi lama, nanti aja kalau teteh kesana teteh bawa laptop ya”

“Iya, makasih teh, *bunga* mau turun mau tidur dulu”

“Iya sok tidur kali aja mimpi di peluk suju”

“Ih si teteh makasih hahahha”

alhamdulillah dia turun ke bawah buat tidur mulai annoying di sini soalnya.

anggaplaj kejadian itu udah beberapa minggu dari sekarang, dan aku sedikit kepikiran kenapa ya aku bisa selalu bilang,

“2PM tuh bagus tau, konsepnya beda, keren kaya cowo banget ga unyu-unyu, lagunya ga galau, keren banget lah, yang lain mah konsepnya gitu-gitu aja”

terus kenapa aku bisa bilang

“Aku mah gamungkin suka yang lain, aku kalau udah suka 2PM kayanya susah buat suka yang lain”

sebenernya kalau ada yang sama-saa pernah ngomong gini coba di ingat ini kalimat yang salah ya, kenapa?

karena…

Bassicly semua orang pasti punya idola yang paling dia suka banget suka nya mungkin pangkat 1000 sampe-sampe semua hal rela di lakuin, ya gitu juga aku (dulu). hari ini aku mau buat pengakuan, aku suka infinite, baru dari album mereka yang sekarang dan baru kali ini kayanya aku mulai ngerti kenapa orang suka mereka segitu nya, dan satu hal yang mau aku bilang,

“dance infinite, honestly lebih bagus dari 2pm”

no bashing please, karena ini opini, negara demokratis kan berarti aku bebas ngomong, dan belum lama ini aku mulai mual sama majalah, tv dan tempat jalan-jalan…

“Bwara mr.simple….simple…~~”

please like there’s no other song to play guys..i’m pretty enough to hear this song again and again.

Heran, dan kadang penasaran, liburan 2 bulan hampir bisa di bilang hidup aku sama laptop, dan nyaris ka keluar kamar. awal aku sadar akan “Infinite” juga bukan kebetulan, jujur emang dr awal temen sebangku liatin juga aku udah respect cuma balik lagi ke prinsip awal..

“Aku ga mungkin suka sama yang lain, aku udah suka 2PM kayanya gamungkin suka yang lain” (Dulu)

nah saking ga ada kerjaan, dan bantu artin downloadin Infinite, lama-lama lah aku tonton juga masa iya download ga nonton dan at least jadi tau tentang mereka, kepo dong aku iseng2 buka terus wordpress nya sampe liat foto-foto dan buka file dari oli artin yang dulu mereka kasih tapi cuma aku liat sepinta, sampe akhirnya aku bilang “Oh ini Infinite teh, bagus sih, kenapa aku baru sadar” dan dari sini aku sadar kenapa orang suka mereka. Kepo aku ga berhenti di Infinite, jaman Exo juga, kalau ga Oliv liatin aku MV sih aku ga akan kepo tentang exo sampe update terus tentang mereka. kemaren banget si *bunga* sms,

“Teh, kapan kesini udah kenalan sama suju teh”

ini anak tetep aja annoying meskipun dia cuma sms

“Udah, he he”

“Gimana teh suka ga? ngeceng ga?”

“Ya gitulah belum liat apa-apa, ngeceng…kyuhyun dari dulu”

“EEH NYA SI TETEH”

udah gausah ceritain sisa Sms nya, yang pasti dia lanjutin dengan ke histerisanya.

kepo ini juga berlaku sama suju, tapi ga bilang kalau aku suka suju sekarang –__–

aku nonton beberapa mv, dan ya beberapa acara yang ada merekanya, dan kebetulan kmrn beli cd wgm yang khuntoria tapi isinya naha ada woojong couple sama wgm nya leeteuk, yaudah di tonton deh, kepo tuh dan kemaren download, dream team yang ada junho saa nickhun nya(sesuai anjuran kurnia) tapi dalemnya ada suju –___– ga aneh sih si kuru kan suka suju juga, tapi rada ga rela itu 2PM nya cuma berdua cup cup khuniee, nuneo nanti aku cheering di rumah aja #abaikan, nah begitu nonton, pertama liat cuma pasang ekspresi…

“oh..” *muka orang baru tau sesuatu*

sampe akhirnya nonton beberapa acara dan wgm baru bisa bilang

“aku tau suju ga gini da, asa baru liat dan baru tau mereka te kaya gini”

mulai mikir dan

“Oh aku tau kenapa fans mereka segini banyaknya dan segitu fanatiknya”

ok deal neng *bunga* saya ngerti kenapa kamu histeris dan bahagia kalau bias kita sama, bias? kalem biasin orang nya doang ya –___–

di sini aku jadi mikir, semua orang bilang idol mereka paling baik, paling bener, paling keren paling sexy, paling beda, itu semua karena apa?

karena kita ga pernah coba tau apa dan siapa yang kita ga suka, ibaratnya hp, 10 orang pake hp yang sama kaya kamu tapi kamu bilang hp kamu paling keren, padahal kamu gatau kalau hp 9 orang lainya itu bisa jadi robot/ bisa berubah jadi mobil *lebay* soalnya kamu ga pernah coba tanya hp mereka gimana dan ada apa aja isinya, yang kamu fikirin ga maju-maju terus aja muter2 hp sendiri pake buat foto, nelfon, twitteran, cuma itu yang kamu tau, ini sama aja kaya kita suka dengan sesuatu, gasuka karena ga tahu, simple.

beranjak sama masalah tadi, masalah kedua jenuh.

jenuh sama twitter, jenuh sama banyak orang yang freak banget dan di post tiap detik, jenuh karena aku ngerasa heran segini nya kah?

jadi mulai berfikir untuk menganggumi hanya untuk aku sendiri, cape suka 2PM tapi suka Block B, di marahin di mention

“Mana bisa BBC jadi Hottest!”

ya bisalah toh aku ga ngurusin masalah pribadi mereka yang aku urusin kapan mereka comeback lagu apa, gimana, dan kaya apa, males harus benci Block B/ 2PM cuman gara2 gituan. belum lagi yang fanwar, yang elf marah-marah sone marah-marah bosen liatnya, ga malu gitu K-Indo di liat fanwar terus dan jadi TTWW –___–

jadi serbasalah kayanya kalau di twitter itu ga bebas buat suka dengan semua, selalu ada kata, “ga mungkin, slaahlah, gabisalah” berisik, pandangan aku sebagai orang musik ga gitu, buat aku mereka itu penyanyi dan orang yang bergelut di bidang musik dan berjuang buat ciptain musik yang bisa mendunia, bukan urusan yang lainya. jadi mungkin kali ini aku mulai pengen nikmatin buat diri sendiri aja deh.

selesai curhatanya bacot ya? kkkk mianhe

random story : part 1

               “seoul seems nice to you?” laki-laki itu berdiri di samping ku sambil menawarkan secangkir coklat panas padaku,

                “I don’t know, i wanna try to make my self comfort in here, but i guess i’m not really smart to lie” jawab ku,

                “Hmm it’s okay everything need a proses right, anyway can i do something that will makes you comfort now?” tanyanya

                “Molla, since you can’t speak Indonesia, i don’t know how long i’ll be feeling frustated like this, can’t even speak normal like before, it’s even makes me more and more uncomfort” aku menundukan kepalaku hingga menyentuh lutut ku,

                “Ja..di kamu fi..kir kalau aku belum lancar bahasamu?” jawabnya dengan bahasa Indonesia

                “Kamu! Gimana caranya kamu bisa secepet itu belajar ?!” tanya ku kaget

                “Come on, i only need three days to learn english, bahasa kamu lebih mudah dari yang aku kira” jawabnya semakin lancar,

                “Kamu… tapi kenapa kamu belajar bahasa?” tanya ku heran

                “Aku ini tetanggamu, aku yang di tugaskan membantu kamu selama kamu disini, sebelum kamu benar-benar asing dan muncul di layar TV, aku fikir aku harus lebih banyak berkomunikasi dengan mu, jadi aku belajar selama kamu kembali ke Indonesia” jawabnya lagi

                “Aku aja butuh enam bulan buat belajar bahasa kamu, jenius, baguslah kalau gitu jangan bicara dengan bahasa korea lagi kalau dengan ku, mengrti?” tanyaku senang

                “Iya, baiklah tapi ini harus jadi semangat buat kamu belajar bahasa ku lagi” jawabnya sambil melepar buku pelajaran bahasa Korea pada ku,

                “YA!!!! YOU….Aigoo” buku itu terlempar tepat di cangkir coklat yang dia berikan padaku, dan kini hampir seluruh baju ku berwarna coklat.

               …

                Malam ini aku pulang ke apartemen ku dengan baju yang kebesaran dan bukan sedikit yang nampak melihat ku dengan aneh, jelas bagaimana tidak ia meminjamkan kemejanya pada ku, dan ia hanya menutupi badanya dengan jaketnya, dia fikir aku ini apa?, beraninya membuat ku malu, orang akan mengagapku apa sekarang ini pulang dengan baju nya dan ia hanya memakai jaket di malam hari, sungguh memalukan.

                “Aku akan kembalikan baju mu besok”

                “Baiklah, maaf ya aku ga sengaja” jawabnya sambil membuka kan pintu apartemen ku,

                “Yasudah, cepat masuk makin malu aku kalau ada yang lihat lagi” jawab ku

                “Malu? Kalau gitu harusnya aku sekalian saja pinjamkan jaket ku padamu, mungkin aku juga yang lebih malu” jawabnya dengan nada kesal

                “Kenapa tidak?! Sudahlah aku lelah” aku masuk kedalam apartemen ku.

                Aku mengganti baju ku dan mencuci bajunya, hari ini entah mengapa membuat ku sedikit nyaman, dan kenapa itu selalu terjadi saat aku dekat denganya, aku rasa ini hanya sugesti ku. Aku kembali ke depan laptop ku, memasang headset ku dan mulai menulis lagi, aku melihat foto yang terpajang di sebelah laptop ku, aku rindu sahabat ku di Indonesia mungkin semua akan beda kalau mereka semua ada disini, mungkin.

               …

                Pagi ini udara Seoul cerah, dan masih dingin seperti biasanya, aku berjalan menuju sekolah dan lagi-lagi tak pernah melepas headset ku. Orang-orang di sini tidak seperti di Indonesia mereka memilih berjalan atau bersepedah ke sekolah, dan harus aku akui sekolah ku cukup jauh tapi entah mengapa di sini aku nyaman berjalan ke sekolah. Pagi hari kelas sudah ramai, lebih ramai dengan adanya laki-laki yang duduk di sebelah ku yang selalu dapat sebatang coklat dengan pita merah muda di mejanya, nampak sombong, dan pendiam.

                “Kamu? Bukan murid lama kan?” tanya nya dengan muka penasaran

                “Aaa.. aku? Bukan bukan aku murid baru, mungkin baru satu bulan di sini” jawab ku heran sejak kapan ia sadar aku di sini bahkan satu minggu aku satu kelas denganya aku nampak seperti bangku kosong yang tak berpenghuni,

                “Aah maaf aku baru menyapa mu, aku sangka kamu murid yang biasa duduk di situ ternyata wajah mu berbeda jadi aku fikir kamu murid baru” jawabnya dengan ekspresi yang berubah menjadi ramah dalam sekejap,

                “Ha..ha… ga apa memangnya siapa yang dulu duduk disni?” tanya ku penasaran

                “Sahabat ku” jawabnya lalu diam,

                Aku kehilangan pertanyaan ku, ia diam seperti robot yang habis baterai nya, jadi aku hanya diam-diam meperhatikanya. Pelajaran bahasa masih saja membuat ku bosan, rasanya aku ingin cepat keluar kelas, hingga akhirnya bel berbunyi dan dengan bahagia aku meninggalkan kelas.

                “Kamu! Ya!” teriak seseorang di belakang ku, dan saat aku berbalik aku melihat laki-laki aneh itu berdiri di belakang ku,

                “Ha? Aku?” tanya ku heran

                “Ah, iya kamu, maaf aku berteriak, aku baru sadar kamu pakai headset” sahutnya

                “Ya, ada apa?” tanya ku lagi

                “Apa kamu bisa menyanyi?” tanya nya dengan ekspresi seakan ia mengharapkan aku benar-benar bisa bernyanyi

                “Ya aku bisa, tapi ya aku…” ia memotong pembicaraan ku,

                “Baiklah aku rekomendasikan kamu, dan tolong jangan menolak aku mati kalau kali ini kamu menolak” jawabnya

                “Ee..eh baiklah, sepertinya penting bagimu, memangnya ada apa?” tanya ku heran

                “Aku beritahu lagi besok, aku harus pergi sekarang, terimakasih, besok aku akan mentraktirmu” ia pergi begitu saja.

                Aku berjalan ke kantin dan duduk di tempat favorit ku,

                “Kei, tadi aku lihat kamu dengan D.O, apa yang kalian bicarakan?” tanya Yong eun, sambil duduk di sebelah ku,

                “Entah dia hanya meminta ku membantunya dan pergi begitu saja, lagi pula siapa yang peduli” jawab ku

                “YAAA!!!! Kamu ini!” aku menutup mulut Yongeun, aku sadar semua orang melihat kami karena Yongeun berteriak keras,

                “Keisa! Ayolah masa kamu gatau dia” jawab Yongeun sedikit kesal,

                “Yongeun, sadarlah aku baru satu bulan di kelas ini dan dia hanya masuk satu minggu ini selama aku ada di kelas, gimana aku tahu siapa dia?” tanya ku kesal,

                “Baiklah, anggap aku lupa kalau kamu baru satu bulan di sini, Keisa biar aku  perjelas dia itu nyaris debut, dan dia punya suara yang mungkin bisa buat semua murid di sini lupa dengan makananya” dan menurut ku penjelasan Yongeun sedikit berlebihan, dan apa gunanya laki-laki itu meminta bantuan ku kalau dia memang jago menyanyi, yang ada aku malu menyanyi di depanya,

                “Wow, kalau gitu mungkin aku harus mempertimbangkan lagi tawaranya, bisa-bisa aku di buat malu” jawab ku

                “Memangnya ia minta bantuan apa?” tanya Yongeun penasaran

                “Entahlah tunggu saja besok”

                “Baiklah, sekarang apa yang bisa aku bantu?” tanya ku,

                Kini aku berada di ruangan besar penuh dengan kaca dan nampak nya di satu bangunan yang tak asing bagi ku, tempat ini sering aku lihat di Internet, mungkin harus aku akui dia memang benar-benar idol,

                “Maaf, aku buat kamu bingung, ah dan kita belum berkenalan” sahutnya, ia nampak berbeda dengan pakaian bebas, jauh dari image seorang pelajar korea yang pintar dan sombong, ia memakai celana jeans biru dan kaos hitam juga jaket hitam, nampak lebih normal,

                “Sudahlah, haha lagi pula aku tahu siapa kamu sekarang” jawab ku, berusaha mencairkan suasana

                “Kamu tau aku?” tanyanya

                “Artis yang sebentar lagi debut, dan satu sekolah tahu itu jadi gimana caranya aku ga tahu?” tanya ku,

                “Baiklah, kamu harus membantuku, kamu janji akan membantu ku” jawabnya

                “Membantu mu, tapi apa?” tanya ku penasaran

                “Duet, dengan ku untuk lagu yang akan di gunakan di akhir ujian sekolah” jawabnya,

                “Ha? Acara itu hanya untuk beberapa murid yang di pilih sekolah saja kan?” tanya ku heran

                “Ya, dan nyatanya aku sudah merekomendasikan kamu” jawabnya

                “Ah…lalu kita harus nyanyi apa?” jawab ku

                “Lagu ini… liriknya aku yang ciptakan, musik nya baru ku selesaikan tadi malam, dan ini part yang harus kamu nyanyikan dan ini part ku, dan jangan lupa dengan koreonya” jawabnya seakan semudah itu aku belajar semua ini,

                “Koreo?! Kamu maksud aku akan menari? Aaa! Tidak tidak, aku ga bisa nari” jawab ku panik

                “Lalu apa guna nya aku bawa kamu kesini, jawabnya”

                “Ehh..” aku diam kebingungan,

                “Sudahlah kamu juga sudah di sini lebih baik kita menunggu pelatih saja, sambil kamu mulai menghafal lirik dan musiknya”

                “Baiklah, tapi aku hanya bisa sampai jam 4 sore ini, aku ada latihan” jawab ku

                “Latihan? Tunggu bukanya kamu bilang kamu ga suka nari?” tanya nya heran, aku memang ga suka nari, tapi aku sadar kontrak yang sudah aku tanda tangani membuat ku harus bersahabat dengan hal tersebut,

                “Ee..eh aku lupa, aku mungkin sebenarnya sama kaya kamu” jawab ku

                “Kamu..trainee? juga?” tanyanya kaget

                “Nee, wae? Kamu ga jadi minta bantuan ku?” tanyaku

                “Ani! Ini penting buat ku, jadi kamu tetap membantu ku”

                “Baiklah, ayo mulai latihan” ajak ku

                Hari ini aku mulai mengenalnya, ia menjelaskan pada ku seperti apa trainee, dan mengajarkan ku banyak hal, aku benar-benar tak mengenalnya, ia berbeda dari yang aku kira.

….

                Satu bulan berlalu, banyak hal yang aku mulai mengerti di sini dan mungkin Ji Hyuk akan sedikit marah karena aku menolak menemaninya pergi sebulan ini, aku tahu mungkin kali ini dia masih belum mau bicara dengan ku, jujur saja aku juga sedikit ingin mendengar suaranya lagi, jadi kuputuskan mengetuk pintunya.

                “Ji Hyuk-aa! Ayolah masa marah gini sih!?” keluh ku sambil berusaha mengetuk sekeras mungkin,

                Aku heran ini kan jam delapan malam ga biasanya dia keluar rumah selarut ini, aku tahu siapa dia, aku menyerah, aku turun kelantai bawah dan mencari makanan di luar. Kedai ramen kesukaan ku, biasanya dia ada di sini menemani ku, tapi sebulan ini aku sibuk dan belum lagi bulan depan aku mulai pindah ke apartemen dengan trainee lainya, aku rasa dia akan lebih marah pada ku.

                “Ahjuma, aku minta ramen special nya satu” aku duduk di pojok di sebelah kaca yang langsung mengarah ke jalan besar, di sini aku bisa melihat ramainya kota Seoul meskipun hari sudah nyaris sangat malam, tapi aneh tempat ini masih terasa sepi, ada apa ini kenapa aku rindu dengan Ji Hyuk, aku membatin.

 Setelah selesai makan aku berjalan menuju apartemen ku dan tidak sengaja bertemu dengan Ji Hyuk,

                “Ya!!!!! Tunggu! Ji Hyuk-a!” teriak ku sambil berlari mengejarnya,

                 “Perlukah kamu lari seperti itu?” tanya nya

                 “Kamu masih marah? Aaaa aku minta maaf, baiklah aku akan mentraktir mu!” sahut ku menghiburnya

                  “Aku? Marah? Tidak jelas tidak, aku mengerti keadaan mu” jawabnya sambil menarik ku masuk ke dalam apartemen menuju tangga,

                  “Lalu, kemana kamu setiap hari aku mengetuk pintu mu kamu ga ada” jawab ku kesal

                 “Aku, ah ya aku lupa memberitahu mu, Yongeun ya ya dia” jawabnya, aku mulai terkejut saat dia menyebut nama sahabat ku,

                 “Yongeun? Dia? Kenapa?” tanya ku,

                 “Dua minggu kamu ga masuk dan selama sebulan ini kalian jarang bersama ya?” tanyanya penasaran

                 “Iya, aku belum bertemu Yongeun lagi” jawab ku, “memangnya kenapa?” tanya ku lagi,

                 “Kami berpacaran, kamu bilang aku ini cukup baik untuk punya pacar,

                 aku rasa dia cukup mengerti aku” jawabnya, dengan reflek aku terdiam dan entah seperti ada sebuah mercon yang meledak di dalam otak ku. Aku berjalan dengan penuh perasaan heran, aku diam, aku masuk ke dalam apartemen ku dan kali ini dia yang heran dengan sikap ku. Aku terlentang di kasur ku, meyakin kan hati dan fikiran ku kalau yang aku dengar salah, Yongeun? Kenapa harus dia? Sahabat ku?, tapi apa ini kenapa aku malah seperti ini saat Ji Hyuk bahagia, bukan kah bagus kali ini dia bisa berpacaran, entahlah mungkin hanya perasaan kaget saja.

                Hari –hari berlalu cepat, mungkin Ji Hyuk memang lebih nampak bahagia saat ini, tapi rasanya aku yang masih belum bisa bahagia, kenyataan bahwa aku akan pindah ke apartemen untuk trainee mulai bulan depan pun rasanya semakin membuat ku sesak. Aku berfikir untuk memberitahu Ji Hyuk kepidahan ku, namun aku rasa dia takan begitu peduli, jadi mungkin aku pergi saja dan meninggalkan surat di depan pintunya cukup. Meninggalkan seseorang itu satu hal yang aku benci, dan tepat saat aku meninggalkan pintu itu lagi-lagi aku tahu dia tak ada di rumah, dan aku tahu dia dimana, jadi mungkin kepergian ini jauh lebih baik.

               “Kalian siap? Ayo cepat tunggu di belakang giliran kalian setelah ini” sahut manajer ku, ia nampak sibuk, sangat sibuk hingga ini jadi satu alasan aku tak ingin membuatnya lebih sulit. Aku merapihkan make up ku, sedikit bernyanyi-nyanyi dan berharap aku bisa tampil dengan biasa tanpa perasaan tegang seperti ini,

              “Keisa, kamu gugup?” tanya Hyeyeon,

             “Nee Eonni, aaaa eottokhae?” tanya ku gugup,

              “Kita maju bersama, ber tujuh jadi jangan gugup, yakin aja kalau ini bisa jadi awal yang baik” jawabnya,

             “Eonnie…”

             “Nee, waeyo?” tanyanya,

             “Gomawo” jawab ku, aku merasa sedikit hilang dari kegugupan ku, aku berjalan menuju stage dan kali ini harus menjadi awal yang baik.

Lampu yang gemerlap, panggung yang unik, dan penonton yang berteriak untuk mu, rasanya…mimpi, ya ini mimpi yang baru aku sadari kalau ini nyata kali ini. Aku berdiri di panggung ini, mereka berteriak dengan keras, mengacung-acungkan lightstick nya dan memberikan kami tepuk tangan, aku merasa lega saat musik berhenti dan kami turun dari stage.

           “Eottokhae?” tanya Hyeyeon eonni,

           “Gwenchana..aku senang eonni” jawab ku

           “Wuaaa, jinjja daebak! Aku belum pernah merasakan seperti ini , aku masih belum bisa percaya kiita debut hari ini..!” teriak Ga eun

          “Aku juga! Aku harus telfon ibu ku, aku mau memastikan ia menonton ku kali ini” sahut Fei

Aku duduk di depan cermin, di tempat kami beristirahat, aku melihat handphone ku, menemukan banyak email dan sms yang masuk,

         “Keisaa !!! uri chingu ya!! Daebak… aku sampe streaming sore ini demi kamu… aku bolos kuliah demi liat debut stage kamu! Jangan lupa konser di Indo ya!… regrads:Deandra”

Aku tersenyum salah satu sahabat baik ku, dia sampai bolos kuliah, baiklah mungkin kali ini aku harus sadar banyak yang sayang pada ku, dan senyum ku terhenti sampai aku membaca salah satu pesan dari Ji Hyuk,

         “You…wow chukhae, mian i couldn’t see you, chukhae for your debut stage…”

Sms ini nampak membuat ku tersenyum hingga ahirnya aku meneteskan air mata saat membaca kalimat terakhir…

         “We wish you will have all-kill in every music chart, anyways we’re in jeju now, having a good farewell party here, once more, chukhae… regrads: Ji Hyuk & Yong eun”

                Aku menyimpan handphone ku, aku memandangi diriku di cermin, aku menyadari perasaan ku. Dua tahun ini aku belum pernah bertemu dengan nya lagi, ia hanya rajin mengirimi ku bunga dan coklat, dengan satu surat yang selalu berisi sama,

                “Kalau manajer mu marah, dan melarang mu makan coklat jangan pedulikan, makanlah kalau ka merasa sedih, bosan atau kesal, semoga membuat mu nyaman, semangat ! aku menunggu mu ada di TV ku…Ji Hyuk”

                Kali ini, bukan coklat tapi sesuatu yang lebih menyakitkan. Aku menenangkan diriku, mungkin memang aku hanya bukan untuknya, mengingat mungkin aku takan bisa bersama nya seperti yang lain

                Kepalaku belum berhenti memainkan lagu Se7en sunbae-nim “when i can’t sing”, dan aku masih terdiam di kamar ku, menunggu saatnya alam memanggil ku untuk mulai tidur, entahlah aku hanya merasa kesepian, aku ingin kembali seperti saat semuanya masih normal, hanya itu. Aku meneguk secangkir coklat panas, peduli dengan semua larangan yang ada nyatanya makanan yang kami makan cukup membuat ku frustasi dan turun 10 kg dalam dua minggu, sungguh menyiksa. Aku memandangi foto yang terpajang di meja ku, mungkin aku harus coba untuk berlibur beberapa hari, mengunjungi teman dan lagi-lagi aku terfikir untuk mengunjungi Ji Hyuk. Malam ini semua orang cukup lelah untuk berbincang lebih lama sehingga nampak lebih tenang di sini, aku menyalakan laptop ku dan membuka account twitter lama ku, aku melihat jam, ah aku rasa ini masih jam yang wajar untuk terbangun, aku men tweet

                “testeu..annyeong^^”

                Belum hapir lima menit aku mentweet dan aku melihat banyak mention dari teman-teman ku di Indonesia, akhirnya aku menghabiskan malam ini dengan cara yang cukup menyenangkan.

               “Aa! Kei apa rencanamu natal ini? Apa kamu masih mau diam di sini sendiri, aku rasa aku akan kembali ke Cina, jadi mungkin kali ini aku harus meninggalkan mu di sini sendiri” sahut Seoyun

               “Emm, molla yo jinjja, aku mungkin kembali ke apartemen lama ku, atau mungkin ke Indonesia sudah jangan khawatirkan aku, kita kan hanya pisah satu minggu bukan masalah besar bagi ku” jawab ku

              “Hmm, geundae… kei…?” tanya nya

              “Nee, waeyo?” tanya ku

               “Kemarin ada yang mengirim ini aku baru bertemu dengan mu pagi ini jadi aku baru bisa memberi tahu mu, maaf” sahutnya sambil memberikan sesuatu pada ku

               “Aa gwenchanayo, jinjja gomawo, geundae igeo mwoya?” aku penasaran dan membuka bungkusan tersebut,

              “Molla, aku ke kamar dulu Kei, mau lanjut packing”

              “Nee, gomawoyo” jawab ku, aku membuka bingkisan tersebut, air mata ku menetes, kali ini tak terbendung lagi.

              “Annyeong… Hari ini tepat pertama kali kita bertemu, itu juga kalau kamu ingat, dan ya mungkin surat dan benda ini yang menjadi satu alasan ku untuk selalu ada di sini, dan ingat dengan mu, Kei aku sudah putuskan pindah ke eropa bulan ini, mungkin natal ini aku tak bisa menemani mu di sini ya walau pun aku yakin natal ini kamu juga tetap akan di sana, mintalah member lainya menemani mu, atau mintalah Yogeun menemani mu, ah aku sudah putus dengan yogeun, dia tahu dan aku tahu kalau kami bukan pasangan yang baik, tapi akan lebih baik lagi kalau akhirnya aku jujur pada mu… bukalah scrapbook buatan ku ini, sungguh butuh berbulan-bulan aku membuatnya, rasanya sulit tidak menangis membuatnya, jangan katakan lagi kalau laki-laki itu tidak berperasaan, aku memiliki perasaan…untuk mu…jadi jangan merasa kesepian lagi, aku akan pulang tahun depan itu pun kalau kamu ingin tahu…sudah ya aku sungguh ingin menangis lagi..annyeong, selamat natal!”

                Aku menangis lagi kali ini, sungguh harusnya aku tak pernah membebani nya dengan perasaan ini, seharusnya aku mengunjunginya dulu. Aku menutup scrapbook yang ia berikan, aku melihat sebuah buku musik yang juga ia berikan pada ku, aku membuka buku itu perlahan, secarik kertas dengan tulisan tangan

                “Ah.. kali ini kamu membuka hadiah yang ke dua, lagu ini aku ciptakan sendiri, aku mohon suatu saat kamu menyanyikanya untuk ku”

                Lagu ini, lirik ini, aku bertanya dalam hati ku, mungkin aku takan pernah mampu menyanyikanya, sekalipun untuk orang yang aku cintai.

lyric: Infinite-The chaser

Hangeul:

Mianhae ma dokhage

Nal beorigo ttenado dwae

Niga wonhandamyeon geurae good bye

Heona nae mamkkaji jeobeungeun anya

Nae sarangi igyeo

Aiya meonjeo ga eogiya diyeoracha

Eogiyadia dwechajeulkkeoya

Jamshiya apseodo neol ttara jabeuri nan

Geunyeoreul jikyeora nal itji mothage

Nae nimi gyeshin got kkeutkkaji garyeonda

Ijeoberyeo ibyeol-ui mal ape

Meomchwoganeun gaseum chigo mureup kkeurobon na

Kkeojyeoberyeo sseokkeun jangjak gateun seulepume

Tabeorin nal kkureobonda

Shikeun ne mami wae ajik nae maeumeul

Mae-il seolleigo hemaege haneunji

Georeobonda sarange nal gutge mandeulji

Tto aiya meonje ga eogiya diyeoracha

Eogiyadiya dwechajeulkkeoya

Jamshiya apado kyeolgugen useuri nan

Geunyeoreul jikyeora nal itji mothage

Nae nimi gyeshin got kkeutkkaji garyeonda

Georireul jophyeora nae sone jabhige

Nae nimeul chajaseo nae jeonbul geollyeonda

Geurae na dokhan mameuro neol

Beoriryeo haesseo

Aesseo bonneungeul jitbalba beorimyeo

Heuryeojin neo-e daehan jibchak ttohan da

Sarangira naebaetneun nan

Tto dojeohi neol nohjido

Kkeunjido mothae oneuldo

Mwonga-e hullin deut nunga-e maetjin

Neoreul jjocha

Mianhae girl jeoldae

Neoran kkeuneul nohji aneullae

Naega ni mam dollilkkeoni kwenchana

Gaseum jwi ddeutgyeodo byeolgeo anya

Geunyeoreul jikyeora nal itji mothage

Nae nimi gyeshin got kkeutkkaji garyeonda

Nae mami geureohji hanaman araseo

Kkeokkgigo apado neol sarang haryeonda

Mianhae ma dokhage nal beorigo

Tteonado dwae

Niga wonhandamyeon geurae good bye

Heona nae mamkkaji jeobeungeon anya

English:

Don’t be so sorry

You can abandon me and leave

If that’s what you want, alright good bye

However I’m not putting my feelings away

My love wins

Girl leave first, eogiya diyeoracha

Eogiyadiya (T/N: These are words sailors use when they’re playing/excited, it’s just an exclamation) I’ll get you back

Even if you walk ahead for a little while, I’ll follow you and catch you

Protect her, so she can’t forget me

I’m going to the place where my love is

Forget when facing the words of breaking up

Me, hitting my chest who’s stopping and trying to kneel down

Go away, at this sadness like a rotting firewood

Trying to drag me who’s burning

Why is your cold hard still

Making my heart flutter every day and making it wander

Why is it making me walking firmly into love

Again girl, leave first eogiya diyeoracha

Eogiyadiya I’ll get you back

Even if it hurts for a moment, in the end I’ll smile

Protect her, so she won’t forget me

I’m going to the place where my love is

Close the distance, so she can hold my hand

Putting my everything to find her

Yes with my stinging heart

I tried to abandon you

While forcingly stepping and ignoring my instincts

Obsessing again over you who’s getting blurry

Me spitting the word love

Anyway, letting you go

There’s still no way I can quit, even today

It’s like I’m possessed by something, you appearing at the corner of my eye

I follow you

I’m sorry girl, there’s no way

This string, you, I don’t want to let it go

It’s ok because I will turn your heart back

Even if I get cramps in my heart, it’s nothing much

Protect her, so she doesn’t forget me

I’m going to the place where my love is

My heart is like this, there’s only one thing I know

Even if it breaks and hurts, I’m going to love you

Don’t be so sorry,

You can abandon me and leave

However, I’m not putting my feelings away

 

curhatan yang nge post:

lirik di lagu ini tuh ada yang kedengeran “eodiya..eodiya” pertama denger merinding , pertama download jam 2 subuh gara2 kepo liat TL ngomongin lagu nya bagus, tapi merinding pas lirik itu inget alm kakek nya ibu aku sblm meninggal sempet beliin aku baju trs ngasih mainan tp manggilnya “odia” meriding … kkk maaf curhat —“

 

lyric: Only Tears- Infinite (Hangul, rom, eng)

kor:

사랑한다 미안하다 그래 더는 안되겠어
난 다가갈 자격 조차 없어 날 사랑하지 마

내겐 마음을 내어줄 여유도 없어
매일을 힘겹게 살고 하루가 버거워 울고

*오 난.. 네게 줄 수 있는게 없어 missing U
따뜻한 말도 못해 I missing U
감히 바랄 수도 없어 I missing U
이렇게 밀어내

내겐 가진건 심장뿐 못난 놈이라

참고있어 아프지만 내겐 눈물도 사치야
널 바라볼 자격 조차 없어 날 바라보지 마

알아 너 있는 그곳에 내 맘이 있어
숨결이 닿을 거리에 언제나 같은 자리에

*오 난.. 네게 줄 수 있는게 없어 missing U
따뜻한 말도 못해 I missing U
감히 바랄 수도 없어 I missing U
이렇게 밀어내

세상 누구보다 너를 사랑하기에 참아 더

*오 난.. 니 손 잡아줄 수가 없어 missing U
눈물만 안길까봐 I missing U
함께 하잘 수가 없어 I missing U
힘겹게 돌아서

내겐 가진건 심장뿐 못난 놈이라

Rom:

[Sungjong] saranghanda mianhada geurae deoneun andwaegesseo
[Dongwoo] nan dagagal jagyeok jocha eobseo nal saranghaji ma

[L] naegen maeumeul naeeojul yeoyudo eobseo
[Hoya] maeileul himgyeobge salgo haruga beogeowo ulgo

[Sunggyu] o nan..nege jul su itneunge eobseo missing U
ddaddeuthan maldo mothae I missing U
[Woohyun] gamhi baral sudo eobseo I missing U
ireokke mileonae

[Sunggyu] naegen gajingeon simjangbbun motnan nomira

[Sungjong] chamgo isseo apeujiman naegen nunmuldo sachiya
[Dongwoo] neol barabol jagyeok jocha eobseo nal baraboji ma

[Sungyeol] ahla neo itneun geugote nae mami isseo
[Hoya] sumgyeoli daheul georiae eonjena gateun jariae

[Sunggyu] o nan..nege jul su itneunge eobseo missing U
ddaddeuthan maldo mothae I missing U
[Woohyun] gamhi baral sudo eobseo I missing U
ireokke mileonae

[Sunggyu] sesang nuguboda neoreul saranghagiae chama deo

[Sunggyu] o nan..ni son jabajul suga eobseo missing U
nunmulman angilkkabwa I missing u
[Woohyun] hamkkae hajal suga eobseo I missing U
himgyeobge doraseo

[Sunggyu] naegen gajingeon shimjangbbun motnan nomira

Eng:

I love you, I’m sorry, this won’t work anymore
I don’t even have the right to come near you anymore, don’t love me

I can’t afford to give my heart anymore
Living hardly every day, each day crying because it’s too much

Oh I.. I don’t have anything to give you missing U
I can’t even tell you warm words, I missing U
I can’t even dare to hope, I missing U
Pushing you away like this

I’m a bad guy that only has a heart

I’m holding it in, it hurts but even tears are a luxury
I don’t even have the right to look at you, don’t look at me

I know, where you are is where my heart is
In this street touched with life, always at the same place

Oh I.. I don’t have anything to give you, missing U
I can’t even tell you warm words I missing U
I can’t even dare to hope, I missing U
Pushing you away like this

Because I love you more than anyone else in this world, I hold it in even more

Oh I.. I can’t hold your hand, missing U
Because I might give you only tears, I missing U
I can’t tell you ‘let’s be together’, I missing U
Turning away difficultly

I’m a bad guy that only has a heart

idk deh lagu ini musik sama liriknya cukup bikin air mata netes bikin otak muter satu film sedih tanpa sadar kkkk

curhatan sabtu sore yang galau

Perjuangan masih panjang masih ada satu jalan lagi menuju ITB,

entah kenapa tapi air mata aku ga kebendung, bukan bahagia tapi sakit, sakit rasanya inget kalau dulu ga belajr dengan bener, ga bisa bikin bangga orang tua, nyesek.

sakit lagi kalau liat “FSRD ITB 2012/ SAPPK ITB 2012” ya allah seumur hidup aku ini yang aku mau ini yang aku cita-citain, mungkin masih harus berjuang dan sabar.

Ujian tertulis depan mata mau coba berhenti sejenak setelah pukulan keras sore ini, mau coba instropesksi diri, saat ini rasanya jatuh dari atas tebing tinggi, meskipun di bawah ada penyelamat tapi tetep aja angin yang kenceng bikin sakit, dan sesek.

harus kah coba hiatus dari semua ini sampai selesai SNMPTN?

lady gaga? sebegitu salah nya kah di Indonesia?

berisik.

satu kata yang cocok buat indonesia kali ini, berisik.

Lady Gaga, siapa yang ga tau penyanyi hebat yang bisa buktiin ke dunia kalau keunikan nya bisa jadi nilai jual yang tinggi dan menciptakan trend baru di dunia musik & entertain, tapi sebegitu salahnya kah Lady Gaga sampai semua orang yang heboh dengan jatuh nya pesawat sukhoi pindah fokus dan ngeributin Lady Gaga?

Kalau di bandingkan dengan kasus Korupsi di Indonesia, ternyata polisi dan ormas di Indonesia lebih tertarik bahas Lady Gaga, dan lebih tertarik buat micu perpecahan di Indonesia, itu semua mereka lakuin entah karena faktor apa, ada yang bilang minta sogokan di bilang membela negara, membela agama, kalian fikir Lady Gaga dateng ke Indonesia buat perang?

Penolakan Lady Gaga mungkin lebih bijak kalau mereka mempertibangakn orang-orang yang mengerti musik dan seni, kalau saat ini hanya ormas muslim yang ribut menolak Lady Gaga, dan minta Lady Gaga buat berpakaian dengan tata cara muslim wah curiga ini ormas ga bisa hargain agama lain, jelas-jelas Lady Gaga beda agama dan keyakinan.

Hanya pendapat aku, tapi risih liat Tv isinya ributin Lady Gaga, toh yang nonton ga akan jadi ikutan telanjangkan kalau Lady gaga telanjang, yang nonton jg ga akan tonjok-tonjokan dan rusuh kan, aneh deh yang ga penting di bahas itu kasus korupsi aja di simpen sampe bulukan.