Curhatan Korban “Galau”

                Terkadang ada beberapa alasan yang buat kita lupa siapa kita dan maksa diri kita buat berusaha keras untuk sesuatu yang ternyata ga sesuai dengan harapan, salah satu nya perasaan. Aku bukan orang yang selalu bahagia dengan perasaan, bahkan kalau aku harus mengorbankan sedikit air mata ku, aku tahu kalau akhirnya air mata bukan satu alat yang membuat mereka luluh dan tahu akan perasaan kita. Sesaat aku nampak seperti orang yang bodoh, percaya kalau perasaan itu bisa menjadi sesuatu yang sangat membahagiakan, bahkan saat aku dengan bodohnya menyimpan perasaan itu untuk sahabat ku sendiri, sungguh pengorbanan yang salah. Bukan hanya aku yang mungkin jatuh untuk sahabatnya sendiri, banyak orang yang mengalaminya dan mungkin aku salah satu yang gagal dalam hal itu. Kata banyak orang perempuan dan laki-laki itu gabisa hanya sekedar bersahabat, itu hal yang mustahil, munafik kalau suatu saat ga ada perasaan yang timbul, munafik.

                Malam yang panjang, hari-hari yang cukup sepi setelah aku sadar orang yang paling aku percaya pergi, tapi beberapa sahabat lain ku hanya selalu menghiburku,

                “Jangan galau, jangan nangis, udahlah lupain aja, move on” hanya itu,

                Rasanya kalau di hitung bisa jadi trending topic tuh kata “Move On” mengingat betapa banyak nya orang yang galau sama mantan, heranya ga pernah terjadi. Move On sebenernya gampang tapi sayangnya manusia di buat kaya memory card, punya kapasitas yang besar buat simpen banyak banget file dari jaman burung unta masih berkeliaran sampe sekarang burung unta udah jadi robot canggih, itu dia yang bikin manusia susah lupa, bohong kalau ada manusia pelupa, palingan otaknya konslet.

                Ceritanya dulu sahabat, dulu… tolong di garis bawahi “Dulu”, kenapa di garis bawahi? Soalnya manusia galau itu selalu menganggap dirinya ga pernah gagal,

                “Ga ko gue gapernah putus, ga ko dia ga mutusin gue ini keputusan dua pihak, ga ko gue udah move on” come on guys jangan bullshit bahkan tuhan aja tau kalau kamu nangis tiap malem dan galau liat twitter dia mentionan sama pacar baru.

                “Damn ! apaan pacaranya aja ga lebih cantik dari gue!” jleb sih (buat pacar barunya)

                At least biarin aja, toh si pacar barunya nikmatin barang bekas, iya ga (sorry mantan), tapi kalau ga gini otak kita bakal proses yang baik terus soal mantan, so fucking tired guys. Okay, lanjut jadi dulu dia sahabat aku, sampai akhirnya aku sadar kalau dia mungkin jadi tempat yang paling nyaman buat aku, tapi tunggu aku yang bikin pager sendiri mungkin karena aku sadar dia pacar sahabat aku, fine kali ini aku berhenti. Perasaan itu murni loh ga mungkin bisa di pendem, dulu… dia pernah jadi bahan cie ciean di kelas sampai akhirnya aku kesel

                “Apaan sih! Gausah sosoan ngeledekin lah, ih amit sama….!” Yang pernah ngerasa ngomong gini hati-hati ya karma itu ada, sangat ada dan berlaku lebih jujur dari hukum yang ada di Indonesia sumpah. Lanjut, kata orang ga boleh makan sahabat sendiri, yaudah aku jalanin layaknya seorang sahabat, sampai akhinya nyaman sebagai sahabat.

Sejauh ini mungkin cuman dia yang tau rahasia aku, cuman dia yang pertama kali tahu kalau aku seneng sedih, dan cuman dia yang pernah nemenin aku kalau aku butuh kaya dilivery service yang siap dateng jam berapa aja, tapi sayang itu dulu. Sahabat satu ini nemenin aku terus, sampai akhirnya aku punya seorang yang aku sebut “Pacar” sayangnya, sahabat satu ini nampak kaya “Bayangan pacar” berhubung pacar yang asli nan jauh di mato, bandung-lombok, kemarin liburan ke jatim aja kerasa “Jauh” banget apa lagi ini, menyebrangi satu pulau dua selat, mungkin orang sakti yang siap pacaran kaya gini, aku ga sakti soalnya hubungan ini juga ga berlangsung lama, akhirnya galau gara-gara si pacar sibuk mau UN dia minta putus dengan alasan yang “Cowok” banget,

                “Aku mau UN dulu, aku mau fokus dulu, aku takut keganggu, aku gamaksud nyakitin kamu” cih bullshit,

                Air mata berlinang, nangis aja tiap malem sampe mata kaya panda, dan salahnya aku curhat sama “Panda” (ceritanya sahabat aku ini di panggil panda) salahnya aku juga curhat sama orang galau yang di putusin cewek nya gara-gara masalah yang sebenernya bisa di selesaikan dengan baik kalau dia mencoba berubah sayangnya berubah itu proses dan lama. Orang galau sama orang galau, di satu in cocok ya? Iya ga? Akhirnya sama-sama nyaman, sama-sama curhat dan cari solusi bareng-bareng, sayangnya di sini lah jadi titik dimana aku ngerasa nyaman sama sih sahabat, ngerasa kalau dia itu ternyata lebih sayang dari si “Mantan pacar”, jadi di sini mungkin titik perasaan muncul, dan ga lama rasa cemburu kalau dia deket dengan orang lain juga ada. Sahabat, jadi pendengar yang baik dan pembicara yang baik, si sahabat ini minta aku buat bujuk si mantan nya yang sahabat aku buat balikan sama dia, aku berusaha jauhin perasaan aku sampai akhirnya aku jadi perantara kegalauan keduanya, yang satu kekeuh balikan yang satu bilang

                “Udah ga bisa di, aku capek”, then what shoul i do? I’m just enough to guys!

                Di titik ini aku capek, aku capek jadi orang yang nyampein di tengah-tengah tapi ga ada yang denger, tapi aku ga ngeluh, aku dengerin dia curhat, dia galau, dia nangis(aslinya), aku temenin dia, sampai suatu saat aku berusaha ngehibur dia, bikin dia percaya kalau di luar banyak kehidupan lain yang nunggu dia, dan ngasih dia sesuatu yang dia suka. Suatu hari sekolah libur, aku ga ada kerjaan dia juga, si sahabat sms mau ke rumah yaudah aku sih silahkan aja, sampai akhirnya debat Cuma gara-gara coco crunch sama honey star, dia bilang dia ga suka coco crunch dan dia suka honey star, aku bilang enakan coco crunch, akhirnya aku ke supermarket depan rumah, si super indonesia itu (gaboleh sebut merek) tadinya aku mau buat coklat pake coco crunch dan aku keinget si sahabat, akhirnya aku beli honey star, padahal jujur ga suka berasa makan makanan bayi gitu, dan akhirnya aku bikinin coklat buat dia. Siang hari si sahabat dateng (beneran) dan ajku udah bikinin dia satu toples coklat, dia kaget dia bilang

                “Aku sangka bohongan, dulu si….(mantan pacarnya) pernah janji buatin sesuatu buat aku tapi ga pernah di kasih in juga”

                Sebagai cewek normal kata-kata kaya gini tuh, “waaah” banget padahal sekarang sih kepikiran, ko bisa aku luluh cuman sama kata begituan. Siang itu dia, kita tepat nya pergi ke tempat temen kita, yang sebenernya aku cemburuin, kenapa? Soalnya dia ngerasa kalau aku lebay, dan ke geer-an, dia ga percaya kalau aku sama si sahabat suka jalan berdua, nonton berdua, dan diem di rumah aku sampai jam 11 malem, dia bilang aku “Lebay” ya so what sih. Hari itu aku di atantara seneng dan ga seneng tapi hari itu jadi hari yang cukup berkesan buat kenangan masa kini.

                Sahabat, aku bahkan ga pernah ngeluh saat kamu curhat, ga pernah marah ataupun bilang bete denger cerita dan tangisan galau kamu, tapi ini semua kamu jadiin alasan buat sekarang ngejauh dari aku, kenapa? Karena akhirnya kamu tau aku sayang kamu? Akhirnya kamu sadar aku suka kamu? Atau mungkin kamu juga? Entahlah tapi akhirnya aku tahu kamu bukan sahabat aku, saat ini.

                ….

                Berakhir dengan sahabat, itu sakit, bakhan saat akhirnya tau kalau si sahabat balikan lagi sama mantanya, yang dulu nya jadi tujuan kamu buat mempersatukan mereka lagi. Sahabat mungkin dia udah bahagia, ya aku tahu dia bahagia, sangat bahagia. Cukup dengan cerita sahabat, lagi pula perasaan itu udah ga ada, yang ada hanya setitik harapan kalau kita bisa bersahabat lagi, “Sahabat” bukan lebih, sungguh.

                Mantan, lantas apa yang terjadi dengan mantan yang selalu anggap kita ga Move on, atau selalu nyuruh kita move on, padahal harusnya dia tau move on itu “Susah” tolong ya mantan di baca “Move on” itu “Susah”, seumur hidup aku ini aku baru bisa move on setelah 3 tahun pisah, dan setelah 1 tahun pisah, jarang setelah putus langsung lupa, manusia mana yang kaya gitu, bahkan yang di setrika sama mantan suami/ di tampar mantan pacarnya aja pasti masih sayang ko, apa lagi anak remaja yang putusnya cuman gara-gara alesan ga masuk akal yang sampai sekarang masih trend ko.

                Pacaran jarak jauh, itu dia kendalanya, “jauh” tapi buat aku jauh itu bukan masalah, sampai akhirnya di permasalahkan dan di bikin ribet. Awalnya kita pacaran dengan sehat, telfonan, sms an, sampai webcam an (sumpah ini pertama kali pacaran lewat internet), sakit sih rasanya kangen tapi ga bisa ketemu nunggu ketemu nya juga ga jelas kapan, punya duit buat kabur kesana aja ga ya menikmati kegalauan batin aja. Suatu saat si mantan pacar ini ceritanya dulu mau UN, dan dia minta putus karena mau fokus dan bla-bla-bla, entahlah mungkin pagi itu aku masih shock bayangin aja bangun tidur dapet sms putus, rasanya kaya di timpuk sama sepuluh bantal dari atas tepat di muka, “Plak!” bunyinya keras gitu, kaget, nangis entah mau gimana, minta maaf atau maksa nolak juga gabisa, jadi terima aja.

                Setelah putus kegalauan melanda, nangis lah curhat colongan di twitter lah, muter lagu galau semua lah, sosoan kuat lah, padahal gabisa semua itu terjadi, sekali lagi “Move on” itu susah. Kaya anak gahol lainya aku ngeluh di twitter, curhat dan nge-galau di twitter, sampai mungkin si mantan sadar kalau aku galau sama dia, dan baru kali ini ada mantan yang ngeluh karena di galau in, hebat means kamu masih merhatiin aku, iya ga? Coba kalau ga merhatiin mana peduli aku mau nge-tweet apa. Si mantan protes, marah, nyuruh sahabat nya ngomong dan nasehatin aku, ah sedikit nasehat buat cowok, please gausah bawa sahabat kamu saat kamu butuh mantan atau pacar kamu tau perasaan kamu, ini sama sekali ga selesain masalah, heran kenapa bisa nyerahin masalah hubungan sama sahabat. Lanjut, si sahabat percaya kalau si temenya bisa nasehatin aku, yang padahal sih aku sama sekali ga ngefek di ceramahin sama temen kamu ini (jujurnya), si temen ini minta aku berubah dia bilang si mantan risih liat aku galau, dia bilang aku ga dewasa, dia bilang aku ga bisa nahan emosi, ya mari kita lihat apa kamu bisa jadi remaja yang normal tanpa galau, dan kontrol emosi dengan benar?, buat aku ini jadi bahan buat benci kamu (mantan), aku tahu mungkin aku ga dewasa, tapi aku juga tahu kalau kamu juga ga dewasa, jadi kita impas.

                Suatu hari tepat satu hari sebelum UN aku yang dulu masih sayang kamu, ga pengen bikin kamu ga fokus UN, aku dengan penuh pengorbanan buat sesuatu yang rencananya pengen aku kasih tepat hari pertama kamu UN, karena temen kamu yang selalu ikut campur itu bisa aku percaya, aku suruh dia buat kasihin barang itu ke kamu, untung dia mau. Hari itu aku pagi-pagi ngubek gramedia, gunung agung buat beli bahan scrapbook, aku ngerjain sampai jam 3 subuh besoknya, dan aku mati-matian cari tempat pengiriman barang yang terdekat, sejujurnya ongkos kirim sama ongkos pulang pas-pasan dan hebatnya pas aku udah kirim aku ga punya ongkos pulang ke rumah, jadi aku jalan dari tempat pengiriman sampai kerumah, tragis ya? Lebih tragis karena akhirnya kita kaya gini.

                “Scrapy” itu sebutan kamu buat scrapbook buatan aku, sunggung aku gatau apa yang kamu lakuin saa scrapbook itu sekarang, yang jelas-jelas kamu sekarang punya pacar baru kan? Yah begitulah cerita si mantan berakhir, tragis dan lagi-lagi jadi kenangan yang mungkin gabisa di hapus.

                Perasaan galau itu hak semua manusia ko, bahkan tuhan ga pernah ngelarang kita buat galau, hanya aja jangan di pelihara terlalu lama, ga baik. Aku tahu susah buat melupakan sesuatu yang berarti buat kita, apa lagi kalau kita ga pernah tahu kapan kita bisa dapetin yang kaya dia atau lebih baik dari dia. Manusia ga bisa hidup sendiri, manusia bakal selalu cari teman kapan pun, bahkan saat dia susah dia dalam masalah, pasti bakal cari temen yang bisa senasib sama dia, itu manusia butuh orang lain, butuh pundak buat bersandar, butuh pendengar yang baik, dan butuh jadi pendengar yang baik juga.

                Aku tahu banyak sahabat aku yang sekarang masih gabisa move on, tenang!, aku juga ga bisa, bukan ga bisa hanya belum bisa. Kali ini aku belajar buat mengontrol perasaan aku sendiri, sampai di titik jenuh nya aku lagi-lagi butuh orang yang seperti orang-orang terdahulu, sakit apa lagi kalau jadi perempuan, dengan tingkat sensitif yang tinggi dan gampang banget produksi air mata.

                Kali ini aku bisa sadar dengan perasaan aku sendiri, mungkin seharusnya dulu aku ga pernah bilang

                “Amit deh suka sama dia…!”

                Karena akhirnya aku tahu dia lebih berarti dari mantan pacar aku, buktinya aku lebih galau di tinggal dia dari pada mantan pacar aku, jauh amat sangat galau kehilangan sahabat aku. Aku tahu dulu aku nampak jadi orang buta yang gatau kalau di depan ada orang yang berdiri buat aku, bodoh.

                Mungkin kali ini aku harus lebih hati-hati, pacar sama sahabat itu beda tipis, hampir ga ada bedanya malah, tapi pesen aku jangan pernah korbanin sahabat buat perasaan kita, penyesalan lebih sakit kehilangan sahabat yang kenal kita bertahun-tahun terus pergi gitu aja. Buat yang masih berusaha Move on semangat, berubah itu sulit, karena kita harus memaksa diri kita buat jadi sesuatu yang ga biasa kita lakuin, sama kaya berusaha cekokin orang vegetarian makan daging, pasti butuh waktu lama, dan jangan terhanyut sama perasaan, coba pelan-pelan belajar kata “Benci” belajar kata “Baik-baik aja” belajar kenalan dengan kata “Sendiri” coba sibukin sama kegiatan lain yang lebih menarik, percaya aja kalau bakal ada temen-temen lainya yang siap jadi pendengar, dan siap buat jadi tempat nangis, itu yang aku lakuin sekarang, berusha yakin kalau suatu saat yang hilang akan digantikan dengan yang lebih baik, tuhan adil, kita tahu itu

                Malam semua, semoga yang hilang cepat kembali dengan wujud dan kesan yang berbeda.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s