chocostar 1

             Hi…annyeong, cerpen ini di buat sesuai dengan cerita yang nyata hanya sedikit di ubah kata-katanya(percakapan), cerpen ini tanpa maksud apapun, nama-nama di cerpen ini ada beberapa yang nyata. Saran saya baca cerpen ini lebih enak sambil dengerin lagu-lagu ini:

1. Adelaide sky-adithya sofyan

2.If you’re not the one (acc ver)-Daniel Beddingfield

3.Love you lately-Danie Powter

4.Payphone-Maroon5

5.Pergi-Andez ft.Endah n rhesa

 

  “i need to know what’s on your mind this cofee cups are getting cold, many people passing by they don’t know i’ll be leaving soo…things will be same without you  ”

suara nyanyian seseorang terdengar jelas dari tempat ini, entah siapa yang menyanyikanya aku bahkan tak mengenalnya tapi suaranya dan petikan gitarnya selalu membuat ku hanyut dalam lagu-lagu yang ia bawakan. Aku duduk di samping jendela yang langsung mengarah keluar, selalu nyaman duduk di tempat ini walau pun terkadang cuaca di luar kurang bersahabat dengan perasaan ku. Hari ini aku membuat janji dengan sahabat ku, sahabat yang hampir  dua tahun tahun ini selalu bersama dengan ku, selalu menjadi tempat yang nyaman untuk ku, hingga mungkin aku terlanjur menyimpan banyak perasaan untuknya. Aku memejamkan mata ku masih menikmati seseorang yang bernyanyi di cafe ini,

“Hei! Sorry lama tadi macet nya ga ada dua deh dijamin males kalau harus keluar lagi sekarang” sahut seseorang yang tiba-tiba memeluk ku dari belakang, ya beginilah walau harus ku akuin kami hanya bersahabat.

“Iya ga apa santai aja, masih nikmatin orang yang nyanyi di sana ini ko belum bosen” jawab ku cepat,

“Ah iya gimana gimana ada apa cerita dong!” sahutnya sambi meneguk minuman ku dengan sembarang,

“Ih cerita apaan? Setiap ketemu, setiap Y!m di suruh cerita kayanya lama-lama aku nngarang buku buat kamu” jawab ku lagi

“Yeee, cerita apa gitu bosen nih, liburan masih lama, ah iya gimana kamu sama Adit?” tanyanya lagi,

“Ergh nyebut nama itu lagi siap-siap aja aku lempar pake sepatu! Udah ah gausah di bahas urusan dia deh mau putus mau apa peduli”

“Peduli? Tapi di tangisin!”

“Lah kamu! Putus kemaren masih aja kekeuh minta comblangin balik sampe galau nangis malem-malem” jawab ku kesal

“Ah iya kemaren dia bilang apa di? Udah nanya sama dia kenapa alesan dia mutusin aku?”

“Ude! Jawabanya sama dia bilang udah ga cocok lagi itu aja”

“Cuma itu?”

“Iye! Masih mau gue tanya lagi?” tanya ku makin kesal

“Udah deh biarin aja, eh nonton yu!” ajaknya tiba-tiba

“Tuh kan gimana ga di putus pacaran sama siapa jalan malming sama gue terus yang pacar yang mana sih?”

“Kalau jalan gini lebih nyaman sama kamu, ah iya waktu awal kelas satu aku suka sama kamu loh, tapi kamunya jutek jadi aku takut” sahut nya tiba-tiba

“Apa!?” jawab ku sedikit terkejut,

“Makanya jangan jutek sama cowo deh” jawabnya

“Hmm gimana kamu deh, yaudah yu nonton”

Siang itu aku habiskan bersamanya walau hanya mengobrol rasanya aku senang. Empat  tahun aku bersahabat denganya,  sejujurnya ada satu perasaan yang aku simpan walau aku belum yakin kalau perasaan ini wajar , atau bahkan memang benar kalau ini salah,

“Di, mau popcorn ga?” tanya nya

“Hmm boleh deh beli yang caramel ya aku suka yang itu” jawab ku

“Iya sip, eh di kita nonton yang jam 8 loh ga apa kan pulang malem?” tanyanya

“Sejak kapan aku pulang di bawah jam 9 sama kamu? Ibu aku sih kayanya udah santei aja aku sama kamu sih”

“Seriusan Di? Ibu kamu segitu percayanya?” tanya dia

“Iya, ibu aku udah tau kamu ini”

“Hoo…yaudah woles kalau gitu”

Malam itu ada sesuatu yang sedikit mengganggu perasaan ku lagi, makin lama makin terasa kalau perasaan ini salah, skinship bahkan itu bukan hal yang aneh lagi, siapa yang bisa bilang ini wajar? kalau setiap jalan pegangan tangan, aku hanya merasa sedikit takut kalau semua ini berlanjut. Selesai menonton ia menghantar kan ku pulang,

“Di…makasih ya! Sedikit bisa ga galau malem ini” sahutnya tiba-tiba sambil menggengam tangan ku, aku yang masih terdiam di sebelahnya berdiri kebinggungan, perasan ini ada lagi, detak jatungku lebih kencang dan entah kenapa aku ingin menangis,

“Hmm iya, yaudah ati-ati ya!”

“Di.. ada yang mau aku omongin….”

“Apa?” sahut ku semakin bingung

“Hmm…aku….ga jadi deh nanti aja aku pulang ya, masuk gih udah malem”

“Hmm sip deh ati-ati ya!”

“Iya, bye”

Ia pun berlalu dengan senyuman, hanya deru motornya saja yang bisa aku dengar, aku melangkahkan kaki ku dengan berat hati masuk kedalam rumah.

~

“Ti, aslinya deh aku cape loh denger dia nangis terus sama aku, kenapa sih kalian putus, terus kenapa kamu jadian secepet ini lagi sama orang lain baru dua bulan loh kalian putus” sahut ku,

“Di…coba kamu di posisi aku deh pasti ngerti, tapi sejujurnya di sama Tio pun aku ga nyaman sekarang, heran… dulu aku dapet yang over cuek sama aku, sekarang over protective banget sama aku Di, semuanya salah ya?” tanya Tia

“Ga ada yang salah si Ti tapi…lebih salah karena secepet ini kamu nerima orang lain lagi dan parahnya kamu jalan sama dia berdua di depan Dafie, Ti ayolah dia juga sakit banget Ti” jawab ku

“Aku tau, tapi aku ga minta Tio ke sini dia over protective Di, dia tau dari temen aku kalau aku kesini jadi dia nyusul padahal aku udah tau dari Key kalau dia mau kesini”

“Hmm aku yakin ini bakal jadi hari galau deh Ti, aku yakin malem ini aku di banjirin curhatan dia lagi”

“Maafin aku ya Di, aku nyuruh kamu bikin dia seneng lagi, abis aku gatau aku kasian di tapi aku gamau dia gitu terus dia harus berubah di harus sadar kalau gaselamanya dia bisa gini terus Di”

“Aku ga keberatan Ti, aku juga sahabat kamu, tapi aku kesel sama Key Ti” jawab ku pelan,

“Kenapa? Ah iya Di, maaf aku mau tanya, kamu punya perasaan buat Dafie kan Di?”

“Ha?! Maksudnya?”

“Aku Cuma ngerasa kalau kalian itu lebih saling tau, aku yakin kamu sayang sama dia Di” sahut Tia,

“Ti, jangan tanya gini dong aku jadi bingung, kalau di bilang sayang iya pasti tapi sekedar temen sahabat doang ga lebih”

“Aku lebih rela dia bareng kamu Di, makanya aku minta kamu temenin dia dulu, kalau kalian akhirnya saling sayang jadian pun aku seneng Di”

“Tapi Ti, maafin aku ya aku takut lama-lama perasaan itu juga ada Ti”

“Gapa Di, aku seneng ko, jagain ya Di”

Percakapan yang singkat, Tia mantan sahabat aku sendiri dan Tia sahabat baik aku juga, jadi orang yang di posisi paling sulit, aku tau ini semakin salah, makin salah dengan perasaan yang aku rasain buat Dafie salah karena dia orang yang sempat jadi orang yang special buat sahabat aku sendiri. Hari itu ada acara festival jepang di sekolahan singkat cerita kalau Dafie dateng dan tiba-tiba Tia dateng dengan orang yang baru lagi, jadi korban perasaan diantara orang yang tetep pengen putus dan pengen balikan, dan aku harus dengan rapih sembunyiin perasaan aku buat Dafie, aku bukan sahabat yang makan sahabat sendiri ini cukup buat aku, cukup untuk hanya jadi sahabat.

~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s