chocostar 3

“If you’re not the one then why does my soul feel glad today…if you’re not the one than why does my hands fit yours this way, if you’re not mine but i have to strengh to stand at all~

I don’t wanna run away but i can’t take it i don’t understand, if i’m not made for you then why does my heart tell me that i am…is there anyway that i can stay at your arms~”

Suara ku bercampur dengan tangisan, petikan gitar ku semakin salah, dan aku hanya bisa menutup mata ku dan menangis, satu minggu setelah hari itu setelah ia tahu perasaan ku, tembok itu pun selesai ia buat, sangat tinggi aku pun tak sanggup meraihnya. Dua minggu lagi kenaikan kelas dan kali ini liburan ini, aku hanya bisa menangis, ia bahkan tak bisa aku hubungi, di sekolah aku merasa ia jadi orang asing lagi bagi ku, dan saat itu aku merasa perasaan ku semakin tersakiti.

“Tar..kamu bener” sahut ku tiba-tiba,

“Di? Kalian berantem?” tanya Fia,

“Iya aneh kalian awkward gitu kalau ketemu kenapa sih?” tanya Tari,

“Dia udah tau perasaan aku Tar, Fi” jawab ku menundukan kepala dan mengaduk mie ayam ku,

“HA!? Kamu udah jujur Di?!” tanya mereka berdua,

“Iya…udah dan mungkin ini alesan dia ngejauh Tar, Fi”

“Tia tau ini Di?” tanya Tari,

“Tia tau udah dari beberapa bulan yang lalu, dia yang minta aku temenin Dafie, dia yang minta aku buat lupain Dafie, dan dia yang minta aku buat jadian sama Dafie”

“Di…aku ga yakin kalian bisa kaya dulu lagi..aku yakin dia makin stress karena harus mikirin perasaan kamu juga mikirin Tia”

“Aku tau itu Tar..Fi aku terima ko dia kaya gini, tapi aku nyesel aku Cuma pengen sahabatan lagi sama dia, apa itu berlebihan?”

“Butuh waktu Di…”

             Iya aku tahu butuh waktu, tapi sayang waktu ga bisa di tebak kapan, bisa berhenti sesuka hati dan bisa jalan sesuka hati. Aku tahu aku salah, aku Cuma minta satu, jadi sahabat baik kamu lagi hanya itu.

~

               Hari ke hari aku semakin yakin kalau dia layaknya orang yang asing buat aku, bahkan buat senyum saat ga sengaja ketemu pun susah, Tari cerita kalau Dafie ngejauh karena dia kesel aku selalu cerita galau sama dia, selalu nangisin Adit, curhatnya galau terus nangis terus dia Cuma bosen aja, serius Fie semudah ini kah? Secepat ini kah? Dan sebesar ini kah salah aku? Bahkan aku ga pernah marah saat aku abisin pulsa aku buat dengerin cerita kamu, abisin waktu aku sama kamu Cuma buat bikin kamu ga galau, aku ga pernah ngeluh, aku ga pernah marah walau aku kesel laki-laki kaya kamu bisa nangis sedramatis ini, kenapa kamu marah denger cerita aku? Kenapa? Aku aja ga pernah cape atau benci dan berhenti jadi pendengar baik kamu? Kenapa? Aku menutup mataku, menutupi kepalaku dengan selimbut dan duduk terpaku di atas kasur, yang aku fikirkan hanya satu, “Apa ada cara untuk buat kamu jadi sahabat aku dan maafin aku?” tanya ku dalam hati.

~

                Satu tahun berlalu, sahabat pun menjadi orang yang tak pernah aku kenal lagi, yang aku tahu kini dia tak sendiri lagi, sakit rasanya melihat sahabat terbaik yang pernah kita punya menjauh dan tak pernah bisa kita sentuh lagi, senyuman sapaan dan ceritanya menjadi harga yang sangat mahal untuk di miliki lagi. Satu tahun dan beberapa bulan lagi putih abu ini harus aku lepas, dan besar kemungkinan aku takan pernah melihat nya lagi setelah semua perpisahan itu terjadi.

“Di..besok udah H-7 UN loh, sedih ya kita pisah” sahut Oliv sahabat baru ku di kelas tiga,

“Iya Oi, gimana ya banyak yang harus di tinggalin nanti sedih banget, tapi aku Cuma pengen minta maaf banget sama satu orang Oi”

“Dafie?” tanya Oliv,

“Ko tau sih sejelas itu ya aku galau gara-gara dia ?”

“Dari jaman kelas tiga awal juga ketauan kali Di, kalian putus kenapa sih?”

“Ha? Siapa yang putus siapa yang jadian Oi?” tanya ku heran

“Di kelas aku waktu kelas dua semua orang tau kalau kalian berdua pacaran ko”

Aku kaget, bahkan sampai Oliv pun tahu kelas aku sama Oliv kan jauh,

“Ga Oi kita Cuma sahabatan tapi akhirnya aku sayang terlanjur jauh sama dia sampe dia tau perasaan aku dan ngejauh Oi”

“Wah? Ga jadian? Beritanya rame tau di kelas aku Di”

“Ga ko Oi, Cuma sahabatan aja”

“Yaudah minta maaf aja Di, dari pada udah lulus ga pernah ketemu lagi”

“Maunya tapi dia ajak ngobrol aja gabisa Oi”

“Coba Di sebelum nyesel”

“Iya Oi mudah-mudahan bisa sahabatan lagi, sakit kehilangan sesuatu yang udah nempel sama kita, kaya ada yang kosong Oi, kaya orang yang tiap hari makan nasi terus tiba-tiba ga bisa nemu nasi lagi seumur hidup rasanya hampa Oi”

“Iya ngerti ko Di, tapi di segitu nya ya kamu sayang sama dia?”

“Iya Oi”

               Cukup dengan pertanyaan “Kenapa sih Di?” , “Sesayang itukah?” dan pertanyaan yang basi lainya, cukup sulit menjelaskan perasaan kehilangan sesuatu yang berharga cukup sakit untu biasain sesuatu yang selalu penuh tiba-tiba kosong dalam sekejap, sakit cukup itu yang aku tahu.

~

              Malam ini hari terakhir Ujian Negara bakal berlangsung besok bagaikan hari kemerdekaan buat semua siswa kelas tiga, hari terakhir, semoga bukan hari terakhir aku kenal dengan Dafie, semoga. Malam ini aku buka twitter ku, aku llihat Ara me reply mention ku,

“Ra…aku galau, ra kayanya si itu balikan ya? Ko tweetnya udh sering berduaan lagi?”

“Iyee udah lama kali di, cek aja twitternya…”

                   “APA?!! Tia? Dafie? Balikan selama ini? Sejauh ini aku usaha buat bikin mereka balikan sampe ngorbanin perasaan aku dan dia ngejauh dan akhirnya balikan?!!!” aku teriak sendiri di dalam kamar, aku mencoba menenangkan diri, aku coba melihat Bio di Twitter Tia dan Dafie, wow kenyataan yang sakit yang sedikit gabisa aku terima, selama ini aku sakit dan gini aja mereka balikan tanpa kabarin aku apapun? Bahkan saat kemarin aku papasan dengan Tia di jalan dia Cuma bisa cerita tentang UN? Malam ini rasanya sulit menahan perasaan ku, tangis ku terlalu sakit untuk ku teteskan, aku duduk di kasur dan melipat kaki ku memeluk lutut ku seakan aku merasa kalau bagian dari tubuh ku perlahan menghilang begitu saja. Aku menangis, menangis karena aku tau sahabat baik ku menjauh, sahabat baik ku menghilang dan saat aku tahu sahabat baik ku orang yang paling aku sayang, dia bahagia dengan orang yang di sayang di suatu tempat yang tak mungkin aku jangkau.

~

                Satu tahun berlalu cepat dan lagi-lagi satu tahun aku selalu merasa kehilangan. Hari ini aku memutuskan keluar rumah hanya sekedar untuk buka bersama dengan teman-teman les ku, aku duduk di food court suatu mall, berdua dengan teman ku Unge menunggu yang lainya datang, hingga akkhirnya dua orang yang paling heboh di antara kami pun datang dengan senyumanya yang selalu membuat ku nyaman,

“Oi…nunggu siapa?” tanya Diar dari kejauhan,

“ELU!” jawab ku dan Unge,

“Hehe, oh maaf maaf” jawab Diar lalu duduk dan menempelkan wajahnya ke atas meja, seakan dia sedang merasa sedih atau ada sesuatu yang ia sembunyikan,

“Kamu kenapa sih Di? Tumben diem?” tanya ku,

“Iya kenapaa? Gabiasanya kamu diem pasti ada apa-apa Onnie tau!” sahut Onnie Chae (Onnie= berarti Kakak perempuan dalam bahasa Korea)

“Ga ko, eh kita buka di sini aja ya, nih aku bawa ini”

“Apaan Diar? Bawa apaan? Akusih ayo aja buka di mana juga”

“Ini…buatan tante aku”

                 Aku diam, diam dan memutar-mutar kotak bening berisi coklat di hadapan ku, kalau saja isinya hanya coklat biasa yang di cetak mungkin perasaan ku biasa saja, coklat ini coco crunch percis seperti yang aku buat dua tahun yang lalu untuk Dafie, aku meneteskan air mata ku tanpa ku sadari,

“Nuna! Ko nangis sih, laper yaaa liat coklat?” hibur Unge, (Nuna=panggilan kepada wanita yang lebih tua biasanya di gunakan oleh laki-laki)

“Ga ko, Cuma sedih aja liat nya banyak cerita yang ke inget liat coklat kaya gini, udah dua tahun ga pernah buat coklat lagi gara-gara coklat ginian”

“Ko kayanya sedih Nun, cerita dong” sahut Unge,

“Seumur hidup aku aku janji Nge buat ga pernah ngasih coklat atau buatin coklat lagi sama orang yang aku sayang, kecuali orang itu suami aku Nge”

“Nun…jangan nangis…” Unge menepuk pundak ku,

“Aku pernah sengaja buatin ini buat orang yang jadi sahabat aku, dan aku sayang sama dia nge, aku udah sahabatan lama sama dia, bahkan ngabisin waktu aku sering sama dia dan dia ngejauh gitu aja nge, sakit…lebih sakit karena aku orang pertama yang aku kasih ginian Nge, aku ga pernah buatin sesuatu buat orang yang ga aku sayang nge, dan ga akan pernah, tapi aku sayang sama dia Nge… aku sayang sama dia dua tahun aku ga kenal lagi sama dia, semenjak dia tau aku sayang sama dia, dan di hari kelulusan dia Cuma bisa bilang kalau dia udah balikan sama mantanya yang sebenernya sahabat baik aku juga, dia udah balikan nyaris satu tahun nge….” aku diam dan menghapus air mata ku,

“Nun… jangan nangis…”

“Aku Cuma pengen minta maaf sama dia Nge.. bilang kalau aku Cuma mau dia jadi sahabat aku lagi dan ga lebih, bilang kalau aku udah buang perasaan aku, aku gamau kaya orang ga kenal gini nge…”

“Nun…jangan gini ih…emang sakit kehilangan sahabat sendiri Nun, tapi percaya deh Nun ada yang di persiapin sama tuhan yang lebih baik Nun…”

“Iya Nge semoga aja…semoga tuhan kasih yang lebih baik, semoga suatu saat dia sadar kalau aku sayang  dan butuh dia jadi sahabat aku lagi Nge semoga..”

               Tuhan tahu kalau manusia gabisa sendiri, dan ga mungkin hidup sendiri, semua manusia butuh orang yang dampingin dia, mau itu pasangan hidup, pacar, sahabat atau temen bahkan tuhan selalu menciptakan musuh biar kita belajar mengontrol emosi dan belajar untuk lebih baik.

~

                 Ada yang bilang perempuan dan laki-laki itu ga bisa hanya bersahabat, akan selalu dan pasti ada perasaan diantaranya, jangan di sangkal, jangan di benci, karena Tuhan menciptakan dua jenis untuk selalu melengkapi dan selalu menjadi satu. Sahabat salah satu yang harus di jaga yang harus di simpan, ada seseorang guru yang berkata pada ku, “Sahabat itu layaknya musik classic yang akan selalu di kenang sepanjang masa dan musik nya akan selalu indah di dengar, tapi pacar atau kekasih itu layaknya lagu Pop yang hanya akan berjaya di masanya dan saat waktu berjalan akan selalu bermunculan musik Pop baru yang lebih menarik” dari saat itu, saat dimana aku kehilangan orang yang aku sayang aku tahu, aku membuat kesalahan yang besar, aku kehilangan salah satu Cd classic ku yang berharga dan mahal.

           “If happy ever after did exsist, i’ll still be holding you like this, all those fairytale al full of shit, one more fucking love song i’ll be sick~”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s